2023-04-20

Definisi Gasket Serta Fungsi dan Penggunaannya

Daftar isi

Tutup

Jika muncul pertanyaan komponen apa dalam perpipaan yang efektif untuk meminimalisir kebocoran, gasket jawabannya. Tidak hanya dalam sistem perpipaan, gasket juga banyak digunakan di berbagai kebutuhan, termasuk otomotif.

Baca Juga : Jenis-Jenis Percabangan dan Sambungan Pipa Olet Fitting

Kebocoran dalam sistem perpipaan dapat menimbulkan banyak kerugian. Mulai dari korosi akibat cairan yang keluar dari komponen, hingga hal-hal lain yang dapat membahayakan lingkungan sekitarnya. Oleh karena itu, sistem perpipaan harus mempunyai segel yang sangat rapat agar dapat mencegah kebocoran dan gasket menjadi salah satu solusinya.

Apa Itu Gasket?

Gasket adalah komponen mekanis yang berfungsi untuk mengisi celah antara dua permukaan yang bertemu untuk mencegah kebocoran cairan atau gas. Gasket dapat terbuat dari berbagai jenis material seperti karet, logam, kertas, atau bahan sintetis lainnya tergantung pada aplikasinya.

Baca Juga : Stainless Steel : Definisi, Jenis, Kelebihan dan Kekurangan

Biasanya, gasket digunakan pada mesin-mesin seperti mesin mobil, mesin pesawat terbang, mesin kapal, dan mesin industri lainnya untuk memastikan bahwa tidak ada kebocoran yang terjadi di antara bagian-bagian mesin tersebut. Selain itu, gasket juga dapat berfungsi sebagai isolator getaran, suara, dan panas.

Baca Juga : Perbedaan Stud Bolt Dengan Machine Bolt

Dalam sistem perpipaan, gasket adalah alat yang digunakan untuk menyegel dan ditempatkan di antara sambungan flange untuk membentuk segel statis. Sistem ini dapat mencegah kebocoran pada penyegelan dalam semua kondisi pengoperasian. Pentingnya gasket dalam aplikasi industri membuatnya menjadi komponen yang sering diganti atau digunakan secara berkala agar mesin tetap berfungsi dengan optimal.

Fungsi dan Jenis-jenis Gasket

Fungsi utama gasket adalah sebagai penutup ketidakrataan setiap permukaan flange sehingga dapat menghindari kebocoran cairan dari sambungan flange. Fungsi dari gasket dalam sistem perpipaan tidak bisa dipandang sebelah mata walaupun bentuknya kecil dan tipis seperti sebuah lempengan. Karena berperan memastikan seluruh komponen sambungannya bekerja secara maksima sehingga terhindar dari kebocoran, keberadaan gasket dalam sistem perpipaan juga krusial.

Baca Juga : Apa itu Boiler, Fungsi, Komponen dan Cara Merawatnya

Namun, sama seperti komponen perpipaan lainnya, gasket juga memiliki fungsi bermacam-macam tergantung bentuk dan jenisnya. Umumnya diklasifikasikan berdasarkan bahan dasar pembentuknya. Gasket yang digunakan dalam proses perpipaan secara umum ada tiga jenis yaitu logam, non-logam, dan gabungan.

Gasket Non-logam

Gasket non-logam dapat dengan mudah dikompresi dengan bolting tegangan rendah. Jenis gasket ini digunakan dengan flange kelas tekanan rendah seperti kelas 150 dan 300 dan juga pada suhu rendah. Gasket non-logam adalah yang termurah dan paling mudah ditemukan. Jenis gasket full face cocok untuk flange flat face (FF). Sedangkan jenis flat ring cocok untuk digunakan untuk tipe flange raised-face (RF). Gasket FF hanya dapat digunakan dengan flange FF dan biasanya digunakan untuk sambungan sementara saluran listrik.

Gasket Logam/Ring Joint Gasket/RTJ Gasket

Gasket logam digunakan pada flange kelas tekanan tinggi biasanya di atas kelas 900. Juga dapat digunakan untuk suhu tinggi. Bolting tegangan tinggi diperlukan saat menggunakan gasket logam ini. Karena material pembentuk dasarnya yang kuat, harga gasket logam ini paling mahal.

Baca Juga : Harga Pipa Besi dan Pipa Galvanis 2023

Composite Gasket atau Gasket Semi-logam

Gasket komposit cenderung lebih hemat biaya dibandingkan dengan gasket logam, namun diperlukan penanganan yang hati-hati. Biasanya gasket komposit digunakan pada raised face flange, male-female, dan tongue-and-groove. Gasket jenis ini diklasifikasikan lebih jauh menjadi tiga jenis yaitu spiral wound, metal jacketed, dan kammprofile adalah tipe-tipe yang terkenal di kategori gasket komposit. Umumnya digunakan untuk berbagai layanan tekanan dan suhu. Fungsi dari masing-masing gasket semi-logam adalah:

Spiral Wound Gasket

Tipe ini sangat cocok untuk berbagai kelas tekanan dan suhu dari yang rendah hingga yang paling tinggi. *Spiral wound gasket* (SWG) sangat dibutuhkan dalam instalasi jaringan perpipaan karena perannya untuk menghindari terjadinya kebocoran antar sambungan flange dengan komponen lainnya.

Baca Juga : Tabel Nominal Ukuran Pipa dan Schedule Pipa

Metal Jacketed

Gasket ini mudah dibuat dalam berbagai ukuran dan bentuk. Dapat digunakan dalam heat exchanger, shells, channel, dan penutup sambungan flange.

Kammprofile

Jenis ini dapat memberikan ketahanan ledakan yang lebih baik dan mudah ditangani bahkan dalam diameter besar. Gasket kammprofile digunakan dalam berbagai cairan dan kelas suhu tekanan dari flange kelas 150 hingga kelas 2500.

Baca Juga : Apa itu Elbow pada Sistem Pipa?

Penerapan Gasket pada Proses Produksi

Penting untuk memahami spesifikasi dan keunggulan serta kelemahan gasket sebelum memilih. Sebab gasket harus menjaga segel dari kebocoran untuk jangka waktu tertentu. Terdapat tiga faktor yang dapat mempengaruhi pemilihan gasket dan harus dipertimbangkan oleh seorang teknisi yaitu kompatibilitas bahan gasket terhadap cairan, kemampuan untuk menahan suhu tekanan sistem, dan masa pakai gasket juga harus diperhatikan.

Baca Juga : Reducer : Definisi, Fungsi dan Perbedaan Eccentric dan Concentric

Kebocoran dari sambungan flange bisa menjadi sebuah bencana yang dapat mengakibatkan produk dan tenaga terbuang sia-sia. Teknisi paling handal sekalipun tidak ada yang menginginkan adanya bahan beracun atau berbahaya bocor sehingga yang membahayakan manusia dan lingkungan.

Oleh karena itu, gasket dapat membantu mencapai penyegelan rapat untuk mencegah kebocoran pada sambungan flange. Jenis gasket yang akan digunakan dalam pengoperasiannya bergantung pada beberapa parameter, seperti:

  1. Temperatur dan tekanan. Gasket harus tahan terhadap seluruh rentang temperatur dan tekanan cairan yang ditanganinya.
  2. Ketahanan korosi. Bahan gasket tidak boleh menimbulkan korosi saat bersentuhan dengan cairan yang melewatinya atau oleh paparan lingkungan.
  3. Jenis cairan. Gasket harus mampu menangani berbagai jenis cairan jika dipasang pada saluran yang melewatinya terdiri dari lebih dari satu jenis cairan.
  4. Kekokohan. Harus mampu menahan semua gerakan yang mungkin terjadi akibat perubahan suhu dan tekanan.
  5. Ketersediaan. Gasket harus mudah didapat agar tidak repot saat waktunya diganti atau saat baru diperlukan.
  6. Biaya. Gasket yang murah dan tidak dapat diandalkan tidak boleh digunakan, namun harganya juga tidak boleh terlalu mahal.

Baca Juga : Slip On Flange: Definisi, Jenis dan Kelebihannya

Material pada Gasket

Sama seperti fungsinya, material yang digunakan untuk membentuk gasket juga terdiri dari bermacam-macam material dan campuran, yaitu:

  1. Gasket non-logam umumnya dibuat dari bahan yang fleksibel seperti serat non-asbes yang terkompresi, PTFE, rubber, mika, dan bisa juga terbuat dari serat keramik.
  2. Gasket logam memiliki bahan-bahan tertentu yang dapat digunakan yang tercakup dalam ASME B16.20. Beberapa bahan yang digunakan adalah soft iron, low carbon steel, stainless steel tipe 304, 316, 347, 410. Gasket logam juga dapat dibuat dari bahan khusus seperti yang dibutuhkan oleh designer-nya. Hal yang harus Anda perhatikan dalam pemilihan bahan gasket adalah tingkat kekerasan gasket tidak bisa lebih dari bahan flange yaitu setidaknya 50 BHN. Karena jika tidak, saat mengencangkan flange, gasket akan merusak gerigi dan tidak lagi dapat menahan kebocoran.
  3. Gasket Komposit. Dalam spiral wound gasket, *winding strips-*nya dibuat dari bahan stainless steel seperti tipe 304, 316, 347, dan bahan lain seperti monel, titanium, atau duplex juga dapat digunakan sesuai kebutuhan.

Outer ring pada spiral wound gasket sebagian besar dibuat dari carbon steel,  sedangkan inner ring sebagian besar dibuat dari stainless steel tipe 304, 316, 321, 347. Juga dapat dibuat dari bahan eksotis seperti monel, titanium, duplex, dll. Tergantung pada jenis cairan di dalam pipa karena inner ring yang bersentuhan langsung dengan cairan. Sementara yang ada pada kammprofile dan metal jacketed gasket diproduksi dari bahan yang sama yang digunakan untuk memproduksi spiral wound gasket.

Baca Juga : Definisi Valve, Jenis, Fungsi dan Cara Pengoperasian

Dapatkan Spiral Wound Gasket Terbaik Hanya di ACS

Alvindo Catur Sentosa (ACS) sudah dipercaya oleh +1000 klien di seluruh Indonesia sebagai pemasok perlengkapan pipa fitting terutama spiral wound gasket dengan jenis inner ring dan outer ring. Di ACS tersedia spiral wound gasket dengan standar ASME B16.20 dengan pilihan class 150 hingga class 900 dan tersedia pilihan ukuran ½ inci hingga 36 inci. Spiral wound gasket di ACS dijamin keaslian dan kualitasnya karena kami mengadopsi proses procurement, quality assurance, dan quality check yang ketat serta standar penyimpanan terbaik.

Baca Juga : Daftar Harga Valve Pipa Terbaru 2023

Beli spiral wound gasket (SWG) di ACS sangat praktis dan aman. Anda bisa berbelanja dari kenyamanan rumah hanya dengan menghubungi sales kami via live chat, mengisi form Request For Quotation (RFQ), atau beli langsung melalui official store kami di Tokopedia dimana Anda bisa membayar dengan metode cash on delivery, tersedia gratis ongkir hingga promo menarik lainnya.

Baca Juga : Harga Pipa Stainless Steel 2023 Tiap Ukuran dan Merk

‍Pengiriman gasket juga terjamin aman karena dikirim dengan armada logistik ACS dan partner logistik yang sudah terjamin pelayanannya dengan mengirim gasket ke kota-kota besar di Indonesia seperti Medan, Jakarta, Bandung, Bogor, Surabaya, Yogyakarta, Makassar, Palembang, Balikpapan, Samarinda dan Papua.

Penulis

Om Vin
Om Vin adalah full-time in-house engineer ACS dengan pengalaman lebih dari 20 tahun di industri pipa fitting dan sangat gemar dengan tantangan.

Share

  • Facebook
  • Tweet
  • Whatsapp
  • LinkedIn

Artikel lainnya

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
20
.
02
.
24

Apa Itu Blind Flange? Fungsi Hingga Cara Pemasangan

Jenis flange yang berbeda dengan flange lainnya yaitu Blind Flange. Banyak yang belum mengetahui fungsinya, maka disini Kita bahas lengkap serta cara pemasangan blind flange yang tepat.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
15
.
02
.
24

Mengupas Peran Penting Spindle pada Mesin Bubut

Mesin bubut telah menjadi salah satu perangkat yang populer di sektor manufaktur dan industri. Di balik keserbagunaan mesin ini, terdapat komponen berperan dalam memastikan performa optimal dari mesin bubut, yaitu spindle. Tanpa adanya spindle, mesin bubut bukanlah hanyalah mesin biasa tanpa fungsi spesifik. Bisa dibilang, spindle adalah komponen paling penting dari sebuah mesin bubut (lathe machine).

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
12
.
02
.
24

Memahami Peran Vent dan Drain dalam Sistem Perpipaan

Meskipun kecil, dalam sistem perpipaan, vent dan drain sangat sering terlewatkan atau diabaikan. Padahal, instalasi keduanya sangatlah penting dan perlu disediakan. Walaupun, tentu saja, memerlukan biaya tambahan. Jadi, seberapa penting peran vent dan drain dalam sistem perpipaan?

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
12
.
02
.
24

Kenali Komponen dan Karakteristik Pressure Vessel

Demi kelancaran proses industri, pengaruh suhu dan tekanan sangat penting untuk diperhatikan. Maka tidak heran jika banyak perangkat pengatur suhu dan tekanan digunakan, baik yang berukuran kecil sampai besar. Keamanan dan kinerja optimal dari proses industri seringkali tidak lengkap tanpa peran dari pressure vessel atau bejana tekan.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
12
.
02
.
24

Peran Penting Reservoir dalam Industri Migas

Reservoir, seperti suatu wadah raksasa tersembunyi di dalam kerangka bumi, adalah perangkat yang mengelola dan menyimpan kekayaan hidrokarbon, yang juga menjadi salah satu fokus utama industri migas. Mari kita menyelusuri apa sebenarnya fungsi reservoir dalam memenuhi kebutuhan energi dunia.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
12
.
02
.
24

Mengenal Rig dalam Kegiatan Pengeboran Minyak

Dalam konteks pengeboran, terdapat istilah "rig" yaitu perangkat utama yang menghubungkan antara ekstraksi dan produksi. Rig pengeboran, dalam perannya yang vital, memungkinkan manusia untuk mengeksplorasi lapisan-lapisan bumi yang dalam dengan presisi dan aman. Mari kita memahami lebih lanjut tentang keberadaan dan peran rig dalam industri migas.