2023-11-20

Mengenal Pigging Pipa dan Kapan Harus Dilakukan

Daftar isi

Tutup

Pipa telah dikenal sebagai salah satu metode paling efisien untuk mengangkut cairan dan gas ke fasilitas pengolahan hingga tempat penyimpanan dengan aman. Bagi industri seperti minyak dan gas yang memiliki sistem perpipaan, pemeliharaan berkelanjutan maupun pemantauan berkala perlu dillakukan secara rutin untuk memastikan bahwa jaringan pipa bekerja secara optimal. Pemeliharaan yang dapat dilakukan salah satunya dengan cara pigging.

Baca Juga : Ingin Menjadi Piping Engineer? Ini Tugas dan Skill yang Dibutuhkan

Pigging adalah suatu teknik pemeliharaan yang dikenal efektif dapat menjaga kualitas dan keamanan sistem pipa tersebut. Dalam artikel ini, kita akan menjelaskan tentang apa itu pipeline pigging, bagaimana prosesnya berlangsung, dan mengapa hal ini sangat penting dalam dunia industri minyak dan gas. Mari mulai dengan memahami apa itu definisi dan bagaimana mereka membantu sistem perpipaan tetap berfungsi dengan baik.

Apa itu Pigging Pipa?

Pigging adalah sebuah metode yang diterapkan khususnya untuk maintenance atau pemeliharaan pada pipa, biasanya berupa pembersihan bagian dalam. Kegiatan ini dapat dilakukan pada baru maupun pipa yang sudah ada.

Selain melakukan maintenance berupa pembersihan, pigging juga dapat dilengkapi dengan sensor yang dapat membantu pemantauan atau inspeksi secara berkala dan mendeteksi kerusakan, korosi, atau perubahan kondisi pipa, terutama di bagian dalam.

Baca Juga : Pahami Prosedur Mendesain Jalur Pipa yang Tepat

Belum diketahui pasti mengapa dinamakan "pig". Namun, melansir wermac.org, beberapa sumber menyebutkan istilah ini datang karena saat dibuka, alat tersebut akan terlihat berlumpur, atau terletak di atas tumpukan lumpur, sama seperti yang biasa dilakukan oleh hewan babi. Sementara menurut dexon-technology.com, kata "pig" mengacu pada penggunaan peralatan/mesin pigging, khususnya Pipeline Integrity Gauges (disingkat PIG) yang melakukan proses pembersihan tersebut.

Mengapa Pigging Diperlukan?

Seringkali di bagian dalam pipa muncul proses sedimentasi, korosi, abrasi yang dipengaruhi oleh zat-zat yang terkandung di dalam media yang melewati pipa. Misalnya, zat kimia biasanya mengandung acid (basa) yang tinggi, sehingga dapat menyebabkan pengikisan di dalam pipa.

Sementara itu, untuk media air, seiring berjalannya waktu akan menyebabkan terjadinya proses korosi, yang juga memicu sedimentasi atau pengendapan di dalam pipa. Jika dibiarkan, tentu saja hal-hal tersebut akan mengganggu kinerja pipa menuju storage stand. Oleh karena itu, proses pigging diperlukan untuk membersihkan dan memperbaiki kondisi internal pipa.

Baca Juga : Jenis-Jenis Percabangan dan Sambungan Pipa Olet Fitting

Kegiatan pigging pipeline biasanya dilakukan di proses produksi yang menggunakan pipa dengan diameter besar. Perusahaan jenis ini biasanya secara otomatis akan merencanakan anggaran lebih untuk maintenance, baik untuk eksternal maupun internal pipa. Eksternal pipa biasanya akan dilakukan maintenance dengan teknisi atau piping inspector. Sedangkan di bagian internal atau dalam pipa menggunakan proses pigging. Pigging bisa dilakukan oleh teknisi dari perusahaan atau instansi eksternal yang menyediakan jasa pigging pipeline.

Pengaplikasian Pigging Pipeline

Pigging biasanya dilakukan di industri segmen industri oil dan gas, water treatment, kimia, dan minyak sawit. Sementara itu, untuk pipa yang akan di-maintenance dengan metode pigging biasanya pipa yang terbuat dari material stainless steel, carbon steel, atau cast iron dengan diameter 8 inch ke atas.

Proses Pigging Pipa

Alat pigging sendiri berbentuk panjang dengan 3 komponen utama; kampas yang terbuat dari material asbes yang keras seperti kampas rem, busa atau rubber untuk membersihkan, serta batang/selongsong tempat komponen lainnya dirakit.

Nantinya, pigging akan bekerja saat dimasukan dari launcher busa atau rubber yang ada di bagian tengah yang akan membersihkan pipa. Setelah selesai, pigging akan keluar dari gate blind flange beserta hasil kotoran yang berhasil dibersihkan.

Baca Juga : Mengenal Rubber Gasket Serta Keuntungannya

Alat ini bisa dioperasikan secara otomatis menggunakan remote, atau secara manual dengan cara didorong menggunakan pipa. Selain itu, alat pigging bersifat portable dan perakitannya tidak terlalu sulit. Hanya saja, proses pembukaan blind flange yang akan sedikit memakan waktu untuk membuka mur dan baut.

Kapan dan Dimana Pigging Pipeline Dilakukan?

Pigging pipeline dilakukan ketika aliran pada pipa dirasa terganggu, sehingga menyebabkan tujuan aliran tidak tercapai. Selain itu, adanya vibrasi dan flow turbulence, juga menandakan bahwa pipa butuh maintenance, salah satunya dengan pipeline pigging.

Setelah pigging dilaksanakan, petugas harus memberikan laporan analisa hasil pigging tersebut. Jika terdapat kerusakan yang tidak bisa ditoleransi yang ada di internal pipa, maka perlu dilakukan replacement atau pergantian pipa.

Baca Juga : Jenis Jenis Sambungan Pipa

Saat pembersihan, alat pigging nantinya akan dimasukkan lewat launcher, kemudian keluar melalui gate blind flange, atau hole. Perlu diperhatikan bahwa jika ada jarak (gap) antara yang terlalu jauh antara alat dengan permukaan pipa, maka jarak tersebut harus dikalibrasi sesuai dengan standar ukuran agar dapat disesuaikan dan proses pigging berjalan efektifitas pigging. Sebab, jika jarak terlalu jauh, alat pigging tidak akan maksimal dalam mengangkat kerak, kotoran, atau sedimentasi yang ada di dalam pipa.

Baca Juga : Tabel Nominal Ukuran Pipa dan Schedule Pipa

Dengan mengetahui lebih jauh tentang proses pigging pipeline, sekali lagi kita tahu bahwa sistem perpipaan merupakan sebuah jaringan yang sangat kompleks dan dinamis. Diperlukan banyak komponen dan pelaksanaan prosedur agar dapat menghasilkan proses produksi yang diinginkan secara maksimal.

Jadi, pigging pipeline bukan hanya metode rutin untuk membersihkan dan pemelihara pipa, tetapi juga untuk menjaga integrasi dan meningkatkan efisiensi operasional.

Penulis

Om Vin
Om Vin adalah full-time in-house engineer ACS dengan pengalaman lebih dari 20 tahun di industri pipa fitting dan sangat gemar dengan tantangan.

Share

  • Facebook
  • Tweet
  • Whatsapp
  • LinkedIn

Artikel lainnya

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
11
.
04
.
24

Memahami Cara Kerja Flow Meter dan Pentingnya Mengukur Aliran pada Sistem

Pentingnya memastikan kuantitas setiap fluida akurat di seluruh proses kerja, dari awal hingga akhir secara berkala untuk memastikan seluruh proses kerja seperti perpindahan cairan dan pengendalian fluida berfungsi secara akurat, lancar, dan aman. Bisa dilakukan menggunakan Flow Meter.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
11
.
04
.
24

Mengoptimalkan Efisiensi Jaringan Perpipaan dengan Smart Pipeline

Smart Pipeline bisa dibilang merupakan sebuah lompatan kemajuan yang signifikan dalam inovasi terkait pengangkutan dan pendistribusian sumber daya yang penting. Kombinasi sensor dan analisis data tidak dapat dipungkiri bisa meningkatkan keamanan dan efisiensi.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
11
.
04
.
24

Meningkatkan Efisiensi dan Keberlanjutan Industri melalui Rehabilitasi Pipa

Seperti halnya infrastruktur lainnya, pipa-pipa industri juga rentan terhadap berbagai masalah dan kerusakan seiring berjalannya waktu. Rehabilitasi pipa bisa menjadi solusinya.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
11
.
04
.
24

Piping abbreviations: Istilah dan Singkatan Penting dalam Sistem Perpipaan

Menggali lebih dalam dunia perpipaan seringkali dihadapkan pada berbagai istilah dan singkatan yang mungkin membingungkan bagi yang belum berpengalaman. ACS telah merangkum beberapa untuk Anda ketahui.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
11
.
04
.
24

Apa Itu Sistem HVAC dan Apa Saja Manfaat serta Dampaknya?

Meskipun sistem ini telah diaplikasikan secara luas, masih banyak yang belum familiar akan istilah sistem HVAC, terlebih pemahaman yang mendalam tentang komponen-komponen dan fungsinya. Mari kita ulas informasi selengkapnya.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
11
.
04
.
24

Apa Saja 6 Tahapan Proses Pembuatan BBM?

Perlu diketahui bahwa setiap tetes bahan bakar yang kita gunakan melalui kendaraan atau peralatan listrik telah menjalani serangkaian proses yang kompleks. Apa saja prosesnya?