2023-06-26

Perbedaan Mur dan Baut yang Harus Diketahui

Daftar isi

Tutup

Keberadaan setiap komponen sangat penting untuk menentukan kelancaran operasi sistem perpipaan. Begitu halnya dengan komponen berukuran kecil seperti mur dan baut yang sangat umum digunakan dalam konstruksi sistem perpipaan.

Baca Juga : Jenis Jenis Sambungan Pipa

Meskipun digunakan secara bergantian dan memiliki fungsi yang hampir mirip, terdapat perbedaan penting di antara keduanya dari segi bentuk, fungsi, dan cara keduanya digunakan dalam sistem perpipaan. Dalam artikel ini, kita akan membahas perbedaan antara mur dan baut dan bagaimana masing-masing digunakan dalam konstruksi sistem perpipaan.

Pengertian Mur

Nama lain dari mur adalah nut yang merupakan padanan bahasa Inggris. Pada dasarnya mur adalah pasangan dari baut dengan visual yang umumnya berbentuk segi enam (heksagonal) dilengkapi dengan lubang dan dalamnya terdapat ulir.

Mur biasanya terbuat dari material logam seperti besi, baja, atau jenis logam lainnya. Tapi, bisa juga dibuat dari bahan lainnya untuk spesifikasi tertentu. Fungsi utama mur adalah untuk mengencangkan komponen yang ingin disambungkan bersamaan dengan baut.

Pengertian Baut

Dalam bahasa Inggris, baut disebut dengan bolt. Benda ini memiliki dua bagian utama yaitu kepala yang identik dengan bentuk hexagonal atau bulat berfungsi untuk memudahkan pemasangan dengan menggunakan obeng atau perkakas lain, serta batang yang berulir dan tumpul. Batang berulir ini lah yang dimasukkan ke dalam mur untuk dikencangkan.

Cara kerja baut yaitu saat ulir dimasukkan ke dalam lubang mur, baut akan menekan komponen yang dihubungkan secara rapat, sehingga mencegah komponen tersebut terlepas dari posisi awalnya.

Baca Juga : Apa itu Elbow pada Sistem Pipa?

Sama seperti mur, baut biasanya terbuat dari berbagai jenis bahan logam seperti baja, besi, dan lainnya tergantung pada aplikasi yang dibutuhkan.

Ketika dua komponen lainnya hendak disambungkan, mur akan mengikat dan menahan komponen agar tidak terlepas dan menimbulkan celah. Untuk melakukan penyambungan, bagian ulir pada mur akan diselaraskan dengan bagian ulir pada baut. Pada saat disambungkan, mur harus stabil agar sambungan bisa terpasang sempurna dan menghasilkan sambungan yang erat dan tidak mudah terlepas.

Baca Juga : Mengenal Perbedaan Pipa Welded dan Pipa Seamless

Perbedaan antara Mur dan Baut

1. Bentuk dan Ukuran

Perbedaan yang cukup mencolok antara mur dan baut terletak pada bentuk dan ukurannya. Baut lebih mudah dikenali karena mempunyai dua bagian yaitu kepala bulat atau hexagonal dan batang yang berulir.  Jadi, secara keseluruhan baut memiliki ukuran yang lebih panjang daripada ukuran mur.

2. Letak Ulir

Mur dan baut sama-sama memiliki ulir yang berfungsi menyatukan keduanya. Namun, terlihat jelas bahwa ulir pada mur terletak di bagian dalam. Sedangkan pada baut ulir yang berada di luar tepatnya di bagian batang, bukan di kepala.

3. Panjang Ulir

Panjang ulir yang ada pada mur dan baut juga membuat keduanya mudah untuk diidentifikasi. Ulir yang ada pada mur bergantung pada panjang lubang mur itu sendiri. Sementara pada baut, memiliki panjang yang lebih bervariasi.

4. Diameter

Diameter pada mur dan baut sangat berpengaruh bagi keduanya. Diameter ulir pada batang baut harus lebih kecil yaitu selisih 1 mm atau 2 mm dibandingkan dengan lubang mur. Hal ini bertujuan agar baut batang baut dapat dengan mudah dipasangkan ke dalam lubang mur.

Baca Juga : Pahami Perbedaan Buttweld Fitting dan Forged Fitting

Cara Merawat Sambungan Mur dan Baut

Merawat mur dan baut khususnya pada sistem perpipaan merupakan hal yang penting untuk memastikan keamanan dan kelancaran kinerja sistem perpipaan. Berikut adalah beberapa cara untuk merawat mur dan baut agar tahan lama:

1. Bersihkan Mur dan Baut secara Teratur

Mur dan baut sering terkena debu, kotoran, atau kerak yang menempel akibat dari proses operasi atau paparan lingkungan. Keduanya dapat dibersihkan menggunakan sikat atau lap kain yang sudah direndam dalam cairan pembersih.

2. Mengganti Mur dan Baut yang Rusak

Kerusakan biasanya dipicu oleh dari korosi atau keausan yang dapat menyebabkan kebocoran dan bahkan kegagalan pada komponen. Jika terdapat kerusakan, segera ganti dengan yang baru dan sesuai dengan ukuran dan spesifikasi yang dibutuhkan.

3. Memastikan bahwa Mur dan Baut Dikencangkan dengan Baik

Jika tidak terkencang dengan cukup kuat, dapat menyebabkan kebocoran. Namun, jika terlalu kencang, dapat merusak mur dan baut serta mempengaruhi kinerja dari sistem perpipaan secara keseluruhan. Gunakan alat kunci pas yang sesuai dan pastikan untuk tidak terlalu menekan mur dan baut terlalu kuat.

Baca Juga : Tabel Nominal Ukuran Pipa dan Schedule Pipa

Demikian penjelasan tentang perbedaan mur dan baut. Keduanya saling terkait satu sama lain dalam menjaga sambungan yang rapat.Dengan merawat mur dan baut dengan baik, Anda dapat memastikan kinerja dan keamanan sistem perpipaan serta memperpanjang umur dari mur dan baut tersebut.

Penulis

Om Vin
Om Vin adalah full-time in-house engineer ACS dengan pengalaman lebih dari 20 tahun di industri pipa fitting dan sangat gemar dengan tantangan.

Share

  • Facebook
  • Tweet
  • Whatsapp
  • LinkedIn

Artikel lainnya

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
20
.
02
.
24

Apa Itu Blind Flange? Fungsi Hingga Cara Pemasangan

Jenis flange yang berbeda dengan flange lainnya yaitu Blind Flange. Banyak yang belum mengetahui fungsinya, maka disini Kita bahas lengkap serta cara pemasangan blind flange yang tepat.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
15
.
02
.
24

Mengupas Peran Penting Spindle pada Mesin Bubut

Mesin bubut telah menjadi salah satu perangkat yang populer di sektor manufaktur dan industri. Di balik keserbagunaan mesin ini, terdapat komponen berperan dalam memastikan performa optimal dari mesin bubut, yaitu spindle. Tanpa adanya spindle, mesin bubut bukanlah hanyalah mesin biasa tanpa fungsi spesifik. Bisa dibilang, spindle adalah komponen paling penting dari sebuah mesin bubut (lathe machine).

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
12
.
02
.
24

Memahami Peran Vent dan Drain dalam Sistem Perpipaan

Meskipun kecil, dalam sistem perpipaan, vent dan drain sangat sering terlewatkan atau diabaikan. Padahal, instalasi keduanya sangatlah penting dan perlu disediakan. Walaupun, tentu saja, memerlukan biaya tambahan. Jadi, seberapa penting peran vent dan drain dalam sistem perpipaan?

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
12
.
02
.
24

Kenali Komponen dan Karakteristik Pressure Vessel

Demi kelancaran proses industri, pengaruh suhu dan tekanan sangat penting untuk diperhatikan. Maka tidak heran jika banyak perangkat pengatur suhu dan tekanan digunakan, baik yang berukuran kecil sampai besar. Keamanan dan kinerja optimal dari proses industri seringkali tidak lengkap tanpa peran dari pressure vessel atau bejana tekan.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
12
.
02
.
24

Peran Penting Reservoir dalam Industri Migas

Reservoir, seperti suatu wadah raksasa tersembunyi di dalam kerangka bumi, adalah perangkat yang mengelola dan menyimpan kekayaan hidrokarbon, yang juga menjadi salah satu fokus utama industri migas. Mari kita menyelusuri apa sebenarnya fungsi reservoir dalam memenuhi kebutuhan energi dunia.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
12
.
02
.
24

Mengenal Rig dalam Kegiatan Pengeboran Minyak

Dalam konteks pengeboran, terdapat istilah "rig" yaitu perangkat utama yang menghubungkan antara ekstraksi dan produksi. Rig pengeboran, dalam perannya yang vital, memungkinkan manusia untuk mengeksplorasi lapisan-lapisan bumi yang dalam dengan presisi dan aman. Mari kita memahami lebih lanjut tentang keberadaan dan peran rig dalam industri migas.