2023-12-03

Berbagai Jenis Kawat Las dan Fungsinya

Daftar isi

Tutup

Pengelasan bisa dibilang menjadi salah satu pilar utama dalam industri dan manufaktur, karena dapat membentuk landasan untuk konstruksi berbagai struktur. Dalam dunia pengelasan, terdapat komponen seperti kawat las, yang juga memiliki peran sentral dalam menentukan kekuatan, ketahanan, dan kualitas sambungan logam. Oleh karena itu, memilih kawat logam tidak boleh sembarangan agar las yang dihasilkan kuat dan tahan lama.

Agar dapat memilih, kita perlu mengenali dulu jenis-jenis kawat logam yang ada di pasaran. Artikel ini akan menggali lebih dalam tentang berbagai jenis kawat las yang digunakan dalam proses pengelasan, merinci perbedaan dan kegunaan masing-masing.

Apa itu Kawat Las?

Kawat las adalah material logam yang digunakan dalam proses pengelasan untuk menyatukan dua atau lebih benda dengan cara melelehkan dan menambahkan material logam tambahan.

Dalam pengelasan, kawat las berfungsi sebagai elektroda yang memberikan material tambahan ke titik pengelasan. Kawat las dapat dibuat dari berbagai jenis logam dan paduannya, tergantung pada jenis logam yang akan dihubungkan dan kebutuhan aplikasi pengelasan yang dibutuhkan.

Baca Juga : Peran Welder Serta Kualifikasi, Tips hingga Kisaran Gaji

Proses pengelasan menggunakan kawat las umumnya melibatkan busur listrik antara elektroda dan permukaan las. Kawat las akan meleleh dan terhubung dengan permukaan las, membentuk sambungan yang kuat dan tahan lama setelah keduanya mendingin.

Dalam sektor industri dan manufaktur, kawat las menjadi komponen kunci dalam memastikan kualitas dan keandalan struktur yang dibuat melalui proses pengelasan. Seiring dengan perkembangan teknologi pengelasan, berbagai jenis kawat las telah dikembangkan untuk memenuhi tuntutan yang semakin kompleks di berbagai sektor industri.

Baca Juga : Mengenal Perbedaan Pipa Welded dan Pipa Seamless

Jenis-jenis Kawat Las

Jenis-jenis kawat las yang ada saat ini dapat dibedakan menjadi 2 jenis, yaitu kawat las polos dan kawat las berselaput.

Kawat Las Polos

Seperti namanya, kawat las polos atau juga sering disebut "elektroda polos" ini digunakan tanpa adanya tambahan lapisan apapun dan sangat sering ditemukan di proyek pengelasan komersil. Namun, pengaplikasiannya terbatas yakni hanya dapat digunakan untuk seperti besi tempa atau baja lunak.

Kawat Las Berselaput

Sementara itu, pada kawat las berselaput terdiri dari dua; bagian inti dan bagian berselaput. Bagian inti ini berfungsi sebagai konduktor listrik saat terjadi kontak langsung dengan workpiece. Sedangkan bagian berselaput berfungsi melindungi logam yang dilas dari kontaminasi udara saat pengelasan berlangsung.

Pada bagian yang berselaput terdapat flux, substansi kimia yang meleleh saat dipanaskan, membentuk selaput pelindung yang melindungi daerah pengelasan dari atmosfer luar. Sehingga dapat menstabilkan busur, dan memproduksi gas pelindung.

Tips Memilih Kawat Las

Memilih kawat las yang tepat sangat penting untuk memastikan hasil pengelasan yang baik dan sesuai kebutuhan. Berikut beberapa tips yang dapat membantu Anda dalam memilih kawat las yang sesuai:

  1. Jenis PengelasanPilih kawat las yang sesuai dengan jenis pengelasan yang akan Anda lakukan (FCAW, GTAW, GMAW, SMAW, SAW, dll) karena setiap jenis pengelasan memiliki persyaratan kawat las yang berbeda.
  2. Jenis LogamPastikan kawat las yang Anda pilih kompatibel dengan logam dasar yang akan dilas, seperti carbon steel, stainless steel, aluminium, atau logam lainnya.
  3. Ukuran KawatUkuran kawat diukur dalam diameter dan dapat bervariasi. Pilih ukuran yang sesuai dengan ketebalan logam yang akan Anda las.
  4. Komposisi Kimia dan Jenis FluxPastikan bahwa bahan kimia kawat las sesuai dengan persyaratan aplikasi dan sifat-sifat mekanis yang diinginkan untuk hasil pengelasan yang optimal. Lalu, perhatikan juga jenis selaput pada kawat las. Selaput berbeda-beda dan dapat memberikan sifat-sifat tertentu pada hasil pengelasan, seperti perlindungan tambahan atau kemampuan pengelasan di berbagai kondisi.
  5. Kondisi LingkunganBeberapa kawat las lebih cocok untuk pengelasan di luar ruangan atau di lingkungan yang sulit, sementara yang lain mungkin lebih sesuai dan mudah untuk dilakukan pengelasan di dalam ruangan.
  6. Kemampuan Arus ListrikPastikan kawat las sesuai dengan kemampuan arus listrik dari peralatan pengelasan Anda. Kompatibilitas arus listrik sangat penting untuk hasil pengelasan yang baik.

Memperhatikan faktor-faktor di atas akan membantu Anda memilih kawat las yang sesuai dengan kebutuhan spesifik pengelasan Anda, sehingga dapat menghasilkan sambungan yang kuat dan berkualitas.

Baca Juga : Laser Welding: Metode, Jenis, dan Keunggulan

Kode Kawat Las

Kode kawat las adalah istilah yang merujuk pada sistem penomoran atau penandaan yang digunakan untuk mengidentifikasi jenis dan karakteristik kawat las yang digunakan dalam proses pengelasan. Kode ini memberikan informasi penting kepada welder dan teknisi pengelasan mengenai spesifikasi kawat las yang sesuai untuk kebutuhan pengelasan tertentu.

Baca Juga : Proses Pengelasan Dalam Pembuatan Pipa Welded

Perlu diketahui bahwa setiap elektroda mempunyai spesifikasi yang berbeda tergantung pada proses pengelasannya. Selain itu, perbedaan pada merek elektroda juga dapat berpengaruh pada kode kawat las. Biasanya, kode kawat las terdiri dari serangkaian huruf dan angka yang menyediakan data tentang jenis material pengelasan, posisi pengelasan, jenis lapisan pelindung, dan karakteristik khusus lainnya.

Misalnya, pada AWS (American Welding Society) kode kawat lasnya menggunakan kombinasi huruf dan angka, seperti E7018, di mana "E" menunjukkan elektroda pengelasan, "70" menunjukkan kekuatan tarik minimum dalam ribu psi, dan "18" menunjukkan posisi pengelasan yang dapat digunakan. Kode kawat las sangat penting untuk memastikan kesesuaian bahan dan kinerja pengelasan yang diinginkan.

Kawat Las E-6010 dan E-6011

Kedua kawat las ini memiliki karakteristik yang hampir sama, yaitu dapat dilakukan pada posisi pengelasan apapun, penetrasi yang dalam, dan cocok untuk besi polos dan galvanis. Bedanya, e-6010 membutuhkan arus listrik DC, sementara E-6011 bisa menggunakan AC ataupun DC. Selain itu, pada E-6011 flux-nya mengandung kalium yang menyebabkan busurnya mudah diatur bahkan oleh welder pemula sekalipun.

Kawat Las E-6012

Untuk kawat las E-6012 juga dapat dilakukan pada posisi pengelasan apapun, namun penetrasinya sedang. Kawat las bisa menggunakan arus AC dan DC dan ideal untuk digunakan pada besi polos.

Kawat Las E-6013

Jenis kawat las ini cocok dengan arus AC dan DC, dan penetrasinya relatif dangkal. Berbeda dengan E-6011, flux-nya tidak hanya mengandung kalium tetapi juga mengandung titanium dioksida.

Kawat Las LB52U/E7018

Kawat las LB52U/E7018 cocok dengan arus AC maupun DC, namun disarankan untuk menggunakan arus DC. Penetrasinya juga relatif dangkal dan dapat menghasilkan percikan pada saat pengelasan. Jenis ini ideal untuk digunakan pada baja strutural dan baja karbon.

Kawat Las E-7024

Untuk kawat las E-7024 biasanya dilakukan pada posisi horizontal, dan penetrasinya dangkal. Flux pada kawat las ini menghasilkan pengelasan yang lebar dan cocok untuk besi yang relatif tebal atau baja karbon.

Baca Juga : Welding Inspector : Peran Tanggung Jawab, Gaji, dan Syarat

Demikian informasi yang dapat kami berikan tentang kawat las. Dengan mengeksplorasi dan memahami beragam jenis kawat las beserta kode dan karakteristiknya, kita dapat melihat bahwa setiap pilihan kawat las membawa kontribusi dalam menyusun struktur yang kuat dalam pengelasan untuk mencapai hasil pengelasan yang optimal.

Penulis

Om Vin
Om Vin adalah full-time in-house engineer ACS dengan pengalaman lebih dari 20 tahun di industri pipa fitting dan sangat gemar dengan tantangan.

Share

  • Facebook
  • Tweet
  • Whatsapp
  • LinkedIn

Artikel lainnya

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
22
.
05
.
24

Heat Exchanger : Definisi, Prinsip Kerja, dan Konfigurasi

Salah satu tantangan terbesar yang dihadapi sebuah sistem adalah bagaimana memindahkan panas dari satu medium ke medium lain tanpa mencampurkan fluida yang terlibat, serta menjaga integritas sistem dan kualitas produk. Lalu, bagaimana heat exchange bekerja? Yuk, simak penjelasan selengkapnya.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
22
.
05
.
24

Aktuator Hidrolik: Solusi Terbaik untuk Kontrol Gerakan dalam Konstruksi, dan Industri Lainnya

Sistem mekanis tradisional atau manual sering kali sulit dalam menghasilkan tenaga dan daya tanggap yang dibutuhkan. Di sinilah peran aktuator dibutuhkan sebagai solusi untuk berbagai tantangan kontrol gerak.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
20
.
05
.
24

Safety Valve: Definisi, Fungsi dan Prinsip Kerja dalam Melindungi Sistem dari Overpressure

Dengan kemampuannya untuk mengontrol tekanan dan memastikan pelepasan gas atau fluida berbahaya saat mencapai level yang berpotensi membahayakan, safety valve bukan hanya sekadar komponen untuk menjaga keamanan sistem industri.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
20
.
05
.
24

Pentingnya Process and Instrumentation Diagram (P&ID) sebagai Alat Visualisasi dalam Industri

Selain gambaran teknis, P&ID memberikan representasi grafis yang jelas tentang hubungan antar-elemen dalam sistem. Sehingga sangat membantu para profesional atau pekerja proyek untuk memahami, merancang, dan mengelola proses industri dengan lebih efisien.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
20
.
05
.
24

Mengenal Mesin Bubut: Definisi, Aplikasi, dan Teknik Pembubutan

Aplikasi mesin bubut melibatkan banya industri, termasuk otomotif, kedirgantaraan, dan elektronik. Mari pahami prinsip kerja mesin bubut, jenis-jenis mesin bubut yang umum digunakan, dan teknik pembubutan seperti facing, turning, thread cutting, dan lainnya.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
20
.
05
.
24

Menelusuri Ragam Jenis Plat Besi dan Keunggulannya dalam Proyek Konstruksi

Mengeksplorasi berbagai jenis plat besi beserta karakteristiknya, seperti plat hitam untuk konstruksi, plat besi kembang untuk desain estetika, plat besi bordes untuk daya cengkram, plat kapal untuk industri maritim, dan plat besi strip yang tipis dan fleksibel.