2023-11-22

Memahami Hot Dip Galvanizing, Definisi hingga Prosesnya

Daftar isi

Tutup

Korosi bisa dibilang merupakan musuh terbesar bagi hampir semua jenis logam. Sebab, efek dari korosi bisa sangat merusak bahkan membahayakan.

Berbagai cara ditempuh agar industri-industri yang paling rentan terkena dampak korosi seperti produksi dan manufaktur, transportasi, utilitas dan infrastruktur dapat terhindar dari korosi pada peralatan yang mereka gunakan.

Salah satu metode yang digunakan yaitu proses pelapisan dengan hot dip galvanizing.

Bagaimana proses hot dip galvanizing dilakukan sehingga dapat mencegah korosi dengan baik? Mari simak penjelasannya dalam artikel ini.

Baca Juga: Pengertian Korosi, Proses, Dan Cara Mencegahnya

Definisi Hot Dip Galvanizing

Hot dip galvanizing adalah sebuah proses pelapisan material logam dengan tujuan agar terhindar dari korosi, sehingga komponen logam dapat digunakan dalam masa pakai yang lebih lama.

Umumnya, proses hot dip galvanizing dilakukan dengan cara memanaskan seng hingga mencair kemudian logam dicelupkan ke dalam bak berisi seng cair tersebut.

Setelah terendam dengan sempurna, paduan antara seng dan besi akan terbentuk melalui reaksi metalurgi yang tersusun secara rapi, sehingga menghasilkan lapisan kuat pelindung logam.

Logam yang telah melalui proses hot dip galvanizing biasanya mudah dikenali karena memiliki pola kristal di permukaannya yang biasa disebut dengan spangle.

Menurut data dari galvanizing.org.uk, industri yang paling banyak menggunakan peralatan yang dilindungi oleh lapisan hot dip galvanizing adalah industri konstruksi.

Diikuti oleh pembangunan jalan dan furnitur luar ruangan, transportasi, dan masih banyak lagi.

Hal tersebut dikarenakan metode hot dip galvanizing memberikan banyak keuntungan bagi industri-industri di atas. Di antaranya yaitu ramah lingkungan, tahan korosi dan abrasi, serta memiliki masa pakai yang lama dengan perawatan yang cenderung minim.

Baca Juga: Definisi Galvanis, Keuntungan Dan Proses Galvanisasi

Proses Hot Dip Galvanizing

Agar lebih memahami tentang metode hot dip galvanizing, kita bisa melihat proses pelapisannya mulai dari pembersihan hingga finishing.

Setidaknya, terdapat tiga langkah dasar dalam proses hot dip galvanizing, yaitu persiapan permukaan, galvanisasi, dan inspeksi. Untuk lebih jelasnya, simak penjelasan berikut ini:

  1. Persiapan
    PermukaanLogam yang siap melalui proses hot dip galvanizing akan melewati tiga langkah pembersihan. Langkah pertama adalah degreasing atau menghilangkan kotoran, minyak, dan residu organik yang ada di permukaan. Setelah itu, masuk ke proses pickling di mana zat asam akan menghilangkan kerak pabrik dan oksida besi. Lalu langkah terakhir yaitu flux yang akan menghilangkan sisa oksida dan melapisi logam dengan lapisan pelindung untuk mencegah pembentukan oksida lebih lanjut sebelum galvanisasi.
  2. Proses Galvanisasi
    Setelah melewati tahap tersebut, logam akan dicelupkan ke dalam bak yang di dalamnya terdapat seng. Logam diturunkan dan cairan seng mengalir ke seluruh bagian. Saat proses galvanisasi inilah, paduan seng dan logam akan bereaksi secara metalurgi dan membentuk serangkaian lapisan.
  3. Inspeksi
    Inspeksi adalah langkah terakhir dari proses hot dip galvanizing di mana kualitas lapisan ditentukan dengan cara yang sangat akurat dapat dilakukan. Jika terdapat area yang tidak terlapis, maka perlu dilakukan perendaman dari awal karena seng tidak bereaksi dengan logam yang tidak bersih. Untuk lebih memahami tentang prosesnya, mari simak video berikut.

Baca Juga: Apa Itu Flange Pipa Dan Jenis Jenis Flange Pipa Besi

Demikian penjelasan tentang metode hot dip galvanizing. Dalam dunia industri yang terus berkembang, hot dip galvanizing tetap menjadi salah satu metode tak tergantikan dalam menjaga ketahanan dan keberlanjutan infrastruktur.

Metode ini juga dikenal sebagai salah satu solusi ramah lingkungan dalam melindungi peralatan-peralatan industri yang rentan terhadap korosi.

Penulis

Om Vin
Om Vin adalah full-time in-house engineer ACS dengan pengalaman lebih dari 20 tahun di industri pipa fitting dan sangat gemar dengan tantangan.

Share

  • Facebook
  • Tweet
  • Whatsapp
  • LinkedIn

Artikel lainnya

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
22
.
05
.
24

Heat Exchanger : Definisi, Prinsip Kerja, dan Konfigurasi

Salah satu tantangan terbesar yang dihadapi sebuah sistem adalah bagaimana memindahkan panas dari satu medium ke medium lain tanpa mencampurkan fluida yang terlibat, serta menjaga integritas sistem dan kualitas produk. Lalu, bagaimana heat exchange bekerja? Yuk, simak penjelasan selengkapnya.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
22
.
05
.
24

Aktuator Hidrolik: Solusi Terbaik untuk Kontrol Gerakan dalam Konstruksi, dan Industri Lainnya

Sistem mekanis tradisional atau manual sering kali sulit dalam menghasilkan tenaga dan daya tanggap yang dibutuhkan. Di sinilah peran aktuator dibutuhkan sebagai solusi untuk berbagai tantangan kontrol gerak.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
20
.
05
.
24

Safety Valve: Definisi, Fungsi dan Prinsip Kerja dalam Melindungi Sistem dari Overpressure

Dengan kemampuannya untuk mengontrol tekanan dan memastikan pelepasan gas atau fluida berbahaya saat mencapai level yang berpotensi membahayakan, safety valve bukan hanya sekadar komponen untuk menjaga keamanan sistem industri.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
20
.
05
.
24

Pentingnya Process and Instrumentation Diagram (P&ID) sebagai Alat Visualisasi dalam Industri

Selain gambaran teknis, P&ID memberikan representasi grafis yang jelas tentang hubungan antar-elemen dalam sistem. Sehingga sangat membantu para profesional atau pekerja proyek untuk memahami, merancang, dan mengelola proses industri dengan lebih efisien.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
20
.
05
.
24

Mengenal Mesin Bubut: Definisi, Aplikasi, dan Teknik Pembubutan

Aplikasi mesin bubut melibatkan banya industri, termasuk otomotif, kedirgantaraan, dan elektronik. Mari pahami prinsip kerja mesin bubut, jenis-jenis mesin bubut yang umum digunakan, dan teknik pembubutan seperti facing, turning, thread cutting, dan lainnya.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
20
.
05
.
24

Menelusuri Ragam Jenis Plat Besi dan Keunggulannya dalam Proyek Konstruksi

Mengeksplorasi berbagai jenis plat besi beserta karakteristiknya, seperti plat hitam untuk konstruksi, plat besi kembang untuk desain estetika, plat besi bordes untuk daya cengkram, plat kapal untuk industri maritim, dan plat besi strip yang tipis dan fleksibel.