2023-12-01

Jenis-Jenis Diaphragm Valve dan Penjelasannya

Daftar isi

Tutup

Kelancaran pada sistem perpipaan sangat bergantung pada komponen-komponen yang dipilih untuk mendukung aliran fluida. Mulai dari pipa itu sendiri, valve, flange, hingga peralatan lainnya. Khususnya valve, banyak jenis valve yang digunakan, baik valve umum hingga valve khusus yang dipasang dengan kondisi tertentu. Salah satunya adalah diaphragm valve.

diaphragm valve ini memiliki desain sederhana namun terbukti efektif untuk mengontrol aliran cairan. Selain itu, terdapat karakteristik tersendiri dari valve ini yang kelebihannya bisa turut membantu memastikan kelancaran sistem perpipaan. Artikel ini akan membahas bagaimana diaphragm valve dapat menjadi solusi untuk mengatasi masalah umum dalam sistem perpipaan, membawa keberlanjutan yang dibutuhkan oleh berbagai industri.

Apa Itu Diaphragm Valve?

Sebenarnya, diaphragm valve memiliki peranan yang sama seperti jenis-jenis valve lainnya. Fungsinya tentu untuk mengatur aliran fluida atau gas pada sistem perpipaan suatu industri, akan tetapi, jenis valve diaphragm ini punya kelebihan tersendiri. Di antaranya yaitu punya aliran yang tenang sehingga fluida akan mengalir tanpa hambatan.

Diaphragm valve ini sangat bagus untuk flow control dan penutupan aliran yang rapat meskipun di dalam pipeline terkandung suspended solid. Diaphragm valve cocok diaplikasikan untuk fluida yang korosif, material berserat (fibrous), material kental (viscous), sludge, padatan dalam suspensi, hingga gas dan udara bertekanan.

valve


Aktuator untuk Diaphragm Valve

Diaphragm valve bisa dikendalikan oleh berbagai jenis aktuator seperti manual, pneumatik, hidrolik, listrik dll. Biasanya, jenis aktuator pneumatik yang paling banyak dipasang pada penggunaan diaphragm valve, karena dapat lebih cepat dan efisien dibandingkan jenis hidrolik maupun listrik.

Baca Juga : Pengertian dan Rangkaian Pekerjaan Fitter Fabrikasi

Walaupun pengoperasian secara manual dan hidrolik, diaphragm valve juga masih banyak dipasang pada sistem proses industri yang tidak membutuhkan kecepatan untuk buka-tutup (open-close).

Jenis-jenis Diaphragm Valve

Struktur utama komponen Valve Diafragma adalah body, bonnet (tutup cerobong) dan diafragma fleksibel. Diaphragm valve sangat mudah dikenali karena bentuknya yang cembung tepat di bawah handle. Aplikasi utama diafragma valve melibatkan operasi tekanan rendah dan slurry. Terdapat 2 tipe atau jenis diaphragm valve ini, yaitu:

Tipe Straight-through

gate valve

Tipe straight-through ini memiliki diameter dalam dan bentuk yang sama sebagai pipa saluran. Untuk mengoperasikan tipe valve ini, memerlukan gerakan panjang.

2. Tipe Weir

valve

Valve tipe weir atau bendungan sangat baik untuk throttling dan penutupan rapat. Untuk mengoperasikan tipe valve ini, hanya memerlukan gerakan yang pendek.

Perlu Anda tahu, stem didalam Diafragma valve tidak berputar (berotasi). Diafragma bergerak ke atas dan ke bawah dengan bantuan piston compression yang dalam perputaran lain digerakkan oleh lengan pengungkit atau pengoperasian stem.

Pada umumnya, valve ini tidak ada pembungkus atau penyelubung sehingga maintenance-nya sedikit lebih mudah. Walau begitu, untuk bahan-bahan kimia berbahaya, bonnet disegel dengan teflon atau pembungkus lainnya.

Baca jugaJenis-Jenis Ball Valve

Diafragma valve diproduksi dari bahan seperti cast iron, besi lunak, baja lunak, stainless steel, dan campuran bahan tahan korosi.

Keuntungan Diaphragm Valve

Beberapa keuntungan dari diaphragm valve yang sangat membantu kelancaran sistem perpipaan dalam kondisi tertentu antara lain:

  1. Tahan terhadap bahan kimia karena tersedia berbagai lapisan
  2. Dapat digunakan sebagai on-off dan throttling katup layanan
  3. Valve ini cocok untuk bahan kimia berbahaya dan cairan radioaktif
  4. Menyediakan layanan gelembung - ketat
  5. Tidak punya kantong perangkap endapan jadi cocok untuk lumpur dan cairan kental
  6. Kebocoran batang dapat dihilangkan
  7. Valve ini tidak memungkinkan kontaminasi media aliran, sehingga digunakan secara ekstensif dalam pengolahan makanan, farmasi, pembuatan bir dan aplikasi lain yang tidak bisa mentolerir kontaminasi

Kekurangan Diaphragm Valve

Dengan banyaknya keuntungan yang ditawarkan, ada pula kekurangan dari diaphragm valve sendiri yang perlu Anda perhatikan. Antara lain:

  1. Weir (bendung) bisa mencegah drainase penuh pada pipa
  2. Diafragma valve bisa membatasi tekanan hidrostatik
  3. Valve tersedia dalam ukuran yang terbatas, biasanya NPS 1/2 sampai 12 (DN 15 sampai 300)
  4. Valve kemungkinan bisa mengalami erosi bila digunakan secara ekstensif dalam layanan throttling yang mengandung banyak kotoran
  5. Temperatur kerja dan tekanan dibatasi oleh bahan diafragma. Umumnya tekanan dibatasi sampai 200 psi (1380 kPa) dan suhu sampai 400 F (204 C)

Baca Juga : Pahami Cara Baca Kode Standar ASME

Tempat Pengaplikasian Khas Diaphragm Valve

Untuk hasil yang maksimal, Anda bisa menempatkan diaphragm valve di tempat-tempat atau kondisi berikut:

  1. Air bersih atau kotor dan aplikasi layanan udara
  2. Sistem air de-mineralisasi
  3. Aplikasi korosif
  4. Sistem limbah radioaktif di fasilitas nuklir
  5. Layanan Vacuum
  6. Pengolahan makanan, farmasi dan sistem pembuatan bir

Demikian penjelasan mengenai apa itu Diaphragm Valve. Dengan penjabaran di atas, dapat kita ketahui bahwa penggunaan diaphragm valve tidak hanya sebagai komponen teknis, tetapi juga sebagai solusi inovatif yang bisa membantu mengoptimalkan kinerja sistem, menjaga kelancaran aliran, dan mendukung berbagai industri.

Jika pembahasan kali ini bermanfaat, silahkan bisa Anda share via tombol sosial media dibawah. Baca juga pembahasan menarik lainnya di website ini ya.

Penulis

Om Vin
Om Vin adalah full-time in-house engineer ACS dengan pengalaman lebih dari 20 tahun di industri pipa fitting dan sangat gemar dengan tantangan.

Share

  • Facebook
  • Tweet
  • Whatsapp
  • LinkedIn

Artikel lainnya

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
13
.
07
.
24

Penggunaan Reducer Pipa untuk Efisiensi Aliran dalam Sistem Perpipaan

Reducer sangat berguna ketika dipasang dengan benar sebagai penghubung antar pipa dengan ukuran berbeda. Namun, Anda perlu selalu memperhatikan persyaratan pemasangan reducer yang baik akan memastikan produktivitas berjalan lancar serta memberikan manfaat setiap saat.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
04
.
07
.
24

Keunggulan Pneumatic Actuator untuk Berbagai Aplikasi Industri

Aktuator adalah perangkat mekanik yang bertindak sebagai perantara antara sinyal kontrol untuk menghasilkan gerakan dalam suatu sistem, dan electric actuator memanfaatkan energi listrik menjadi gaya mekanik atau energi kinetik untuk menghasilkan gerakan. Lalu, bagaimana dengan pneumatic actuator?

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
01
.
07
.
24

Menelusuri Keunggulan dan Tabel Pipa SCH80

Salah satu varian pipa yang seringkali menjadi pilihan untuk aplikasi dengan suhu dan tekanan tinggi adalah pipa SCH80.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
30
.
06
.
24

Keunggulan Pipa SCH40 dalam Berbagai Aplikasi Industri beserta Tabelnya

Memahami keunggulan hingga tabel pipa SCH40 untuk berbagai diameter dan betapa pentingnya pemilihan pipa yang tepat dalam setiap proyek konstruksi atau industri.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
26
.
06
.
24

Aktuator Valve: Definisi, Fungsi, dan Jenisnya

Pelajari definisi serta peran penting aktuator dalam operasi valve, jenis-jenisnya, dan evaluasi kelebihan serta kekurangannya.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
26
.
06
.
24

PTFE Gasket: Pengertian, Keuntungan, Karakteristik, dan Tips Memilihnya

Ingin tahu segalanya tentang PTFE gasket? Temukan di artikel ini! Pelajari pengertian, keuntungan, serta karakteristik unggulnya. Selain itu, dapatkan tips berharga untuk memilih PTFE gasket yang tepat sesuai kebutuhan aplikasi Anda.