2023-12-28

Mengenal Pressure Gauge, Beserta Fungsi dan Jenisnya

Daftar isi

Tutup

Dalam dunia industri, pressure gauge atau alat ukur tekanan menjadi suatu aspek yang vital untuk memastikan operasi sistem berjalan dengan lancar dan aman.

Tekanan, yang merupakan kekuatan yang diberikan oleh fluida atau gas dalam suatu sistem, memerlukan pemantauan yang cermat untuk mencegah potensi risiko dan kerusakan.

Dalam artikel ini, kita akan membahas secara rinci tentang pressure gauge, fungsi-fungsinya, dan bagaimana alat ini mengatasi tantangan terkait tekanan dalam berbagai industri.

Baca Juga: Definisi Pressure Reducing Valve

Pengertian dan Fungsi Pressure Gauge

Pressure gauge adalah alat pengukur tekanan yang umumnya digunakan untuk mengukur tekanan fluida atau gas dalam suatu sistem tertentu, terutama pada sistem perpipaan.

Fungsi utama dari pressure gauge adalah memberikan informasi visual tentang tingkat tekanan yang ada dalam suatu sistem pada waktu tertentu.

Dengan demikian, alat ini memungkinkan petugas untuk memantau dan mengontrol tekanan sesuai dengan batasan yang telah ditentukan.

Tekanan dalam suatu sistem bisa berasal dari berbagai sumber, baik itu fluida atau gas. Overpressure atau tekanan yang berlebihan dapat menyebabkan kerusakan pada peralatan dan bahkan potensi risiko keamanan.

Pressure gauge menjadi krusial dalam mengatasi tantangan ini dengan memberikan gambaran yang jelas tentang tekanan yang sedang berlangsung.

Alat ini membantu dalam mencegah terjadinya overpressure dan memastikan bahwa tekanan berada dalam batas aman.

Baca Juga: Pressure Relief Valve

Jenis-jenis Pressure Gauge dan Cara Kerjanya

Pressure gauge biasanya dipasang di tempat-tempat strategis dalam suatu sistem, seperti di dekat pompa, tangki, atau titik penting lainnya, agar dapat memberikan informasi yang akurat tentang kondisi tekanan.

Secara umum, pressure gauge terdiri dari dua jenis, yaitu digital pressure gauge dan analog pressure gauge. Keduanya memiliki karakteristiknya masing-masing.

Digital Pressure Gauge

Digital pressure gauge mengukur tekanan dalam suatu sistem dan menampilkan angka pada tampilan digital yang terintegrasi menggunakan sensor tekanan yang mengubah tekanan menjadi sinyal elektronik.

Beberapa alat pengukur digital juga memiliki fitur tambahan seperti kompensasi suhu, pencatatan data, dan konektivitas nirkabel.

Alat pengukur ini lebih akurat dan mudah dibaca dibandingkan alat pengukur mekanis tradisional serta dapat menyimpan dan mengirimkan data tekanan secara otomatis.

Digital pressure gauge sering digunakan dalam berbagai aplikasi industri hingga medis untuk mengukur tekanan gas, cairan, atau uap dalam tangki, pipa, atau komponen lainnya.

Baca Juga: Pressure Regulating Valve dan Prinsip Kerjanya

Analog Pressure Gauge

Analog pressure gauge adalah jenis pressure gauge tradisional yang menggunakan jarum dan skala untuk menunjukkan nilai tekanan.

Alat ini telah digunakan secara luas sebelum era digital dan masih banyak digunakan saat ini karena keandalannya dan kemudahan penggunaannya.

Indikator tekanan yang muncul akan menimbulkan pergerakan diafragma dan ditransmisikan melalui mekanisme internal, yang akhirnya menggerakkan jarum indikator.

Peran Pressure Gauge dalam Berbagai Industri

Pressure gauge diperlukan dalam berbagai industri untuk tujuan yang mungkin berbeda-beda.

Dalam industri minyak dan gas, misalnya, pressure gauge digunakan untuk memantau tekanan dalam proses produksi dan memastikan keamanan operasional.

Di industri kimia, alat ini membantu dalam pengendalian proses kimia dengan memberikan gambaran yang akurat tentang tekanan dalam reaktor atau tangki penyimpanan.

Industri aerospace memerlukan pressure gauge untuk  memantau dan mengontrol tekanan pada sistem hidrolik pesawat, sistem bahan bakar, dan mengukur tekanan pada kabin.

Baca Juga : Apa Itu Gate Valve dan Cara Kerjanya

Pressure gauge pada industri medis digunakan untuk pemantauan ventilator dan respirator, pompa infus, dan monitor tekanan darah.

Dengan kata lain, pressure gauge menjadi instrumen penting dan juga solusi dalam menjaga stabilitas operasional dan keamanan di berbagai sektor industri.

Penting untuk selalu menjaga dan memelihara pressure gauge secara rutin agar tetap berfungsi dengan baik dan memberikan data yang andal.

Penulis

Om Vin
Om Vin adalah full-time in-house engineer ACS dengan pengalaman lebih dari 20 tahun di industri pipa fitting dan sangat gemar dengan tantangan.

Share

  • Facebook
  • Tweet
  • Whatsapp
  • LinkedIn

Artikel lainnya

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
22
.
05
.
24

Heat Exchanger : Definisi, Prinsip Kerja, dan Konfigurasi

Salah satu tantangan terbesar yang dihadapi sebuah sistem adalah bagaimana memindahkan panas dari satu medium ke medium lain tanpa mencampurkan fluida yang terlibat, serta menjaga integritas sistem dan kualitas produk. Lalu, bagaimana heat exchange bekerja? Yuk, simak penjelasan selengkapnya.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
22
.
05
.
24

Aktuator Hidrolik: Solusi Terbaik untuk Kontrol Gerakan dalam Konstruksi, dan Industri Lainnya

Sistem mekanis tradisional atau manual sering kali sulit dalam menghasilkan tenaga dan daya tanggap yang dibutuhkan. Di sinilah peran aktuator dibutuhkan sebagai solusi untuk berbagai tantangan kontrol gerak.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
20
.
05
.
24

Safety Valve: Definisi, Fungsi dan Prinsip Kerja dalam Melindungi Sistem dari Overpressure

Dengan kemampuannya untuk mengontrol tekanan dan memastikan pelepasan gas atau fluida berbahaya saat mencapai level yang berpotensi membahayakan, safety valve bukan hanya sekadar komponen untuk menjaga keamanan sistem industri.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
20
.
05
.
24

Pentingnya Process and Instrumentation Diagram (P&ID) sebagai Alat Visualisasi dalam Industri

Selain gambaran teknis, P&ID memberikan representasi grafis yang jelas tentang hubungan antar-elemen dalam sistem. Sehingga sangat membantu para profesional atau pekerja proyek untuk memahami, merancang, dan mengelola proses industri dengan lebih efisien.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
20
.
05
.
24

Mengenal Mesin Bubut: Definisi, Aplikasi, dan Teknik Pembubutan

Aplikasi mesin bubut melibatkan banya industri, termasuk otomotif, kedirgantaraan, dan elektronik. Mari pahami prinsip kerja mesin bubut, jenis-jenis mesin bubut yang umum digunakan, dan teknik pembubutan seperti facing, turning, thread cutting, dan lainnya.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
20
.
05
.
24

Menelusuri Ragam Jenis Plat Besi dan Keunggulannya dalam Proyek Konstruksi

Mengeksplorasi berbagai jenis plat besi beserta karakteristiknya, seperti plat hitam untuk konstruksi, plat besi kembang untuk desain estetika, plat besi bordes untuk daya cengkram, plat kapal untuk industri maritim, dan plat besi strip yang tipis dan fleksibel.