2024-06-25

Mengulas Hasil Olahan Kelapa Sawit dan Apa Saja Produk Turunannya

Daftar isi

Tutup

Kelapa sawit merupakan salah satu komoditas agribisnis terpenting di dunia, khususnya di negara-negara penghasil utama seperti Indonesia. Sebab, produk yang dihasilkan dari kelapa sawit (Elaeis guineensis) tidak hanya diperdagangkan di dalam negeri, tetapi juga bersaing di pasar global. Terlebih lagi, banyak industri-industri lain yang bergantung pada minyak sawit sebagai bahan baku, termasuk industri makanan, kosmetik, dan bahan bakar. Minyak sawit juga merupakan salah satu komoditas ekspor terbesar bagi negara-negara produsen, menyumbang devisa yang signifikan.

Industri ini mencakup berbagai tahapan, mulai dari budidaya tanaman kelapa sawit, pemanenan buah sawit, hingga pengolahan buah sawit menjadi minyak sawit mentah (crude palm oil atau CPO) dan minyak inti sawit (palm kernel oil atau PKO). Oleh karena itu, industri kelapa sawit memiliki dampak ekonomi yang signifikan, salah satunya karena yang menyediakan lapangan kerja dan sumber pendapatan bagi jutaan orang.

Lalu, apa saja produk-produk utama maupun produk turunan yang bisa dihasilkan dari kelapa sawit? Sebelum ke pembahasan tersebut, ada baiknya kita mengetahui bagian-bagian dari tanaman kelapa sawit yang bisa diolah.

Bagian-bagian Kelapa Sawit yang Bisa Diolah

Sama seperti pohon kelapa, setiap bagian kelapa sawit memiliki potensi untuk diolah menjadi berbagai produk yang berguna dalam berbagai industri. Pemanfaatan yang efisien dari semua bagian pohon kelapa sawit juga merupakan langkah menuju keberlanjutan dalam industri kelapa sawit. Berikut adalah beberapa bagian utama kelapa sawit yang dapat dimanfaatkan:

Buah Kelapa Sawit (Tandan Buah Segar/TBS)

Buah kelapa sawit adalah bagian utama yang diolah dalam industri kelapa sawit. Pengolahannya dengan cara buah kelapa sawit diproses di pabrik pengolahan untuk menghasilkan minyak sawit mentah (CPO) dan minyak inti sawit (PKO) melalui proses ekstraksi. 

Inti Biji (Kernel)

Inti biji kelapa sawit diproses untuk menghasilkan minyak inti sawit (PKO) melalui proses ekstraksi. Sisa hasil ekstraksi, seperti palm kernel meal (PKM) dan palm kernel expeller (PKE), juga digunakan sebagai pakan ternak. PKO digunakan dalam industri makanan, kosmetik, dan industri kimia. Sementara PKM dan PKE digunakan sebagai pakan ternak karena kandungan protein, serat, dan energi yang tinggi.

Sabut Kelapa Sawit (Fiber)

Sabut kelapa sawit atau serat digunakan sebagai bahan baku dalam pembuatan produk seperti karung, dan matras. Proses pengolahan meliputi pemisahan serat dari buah kelapa sawit, pencucian, pengeringan, dan pengolahan lanjutan. Serat kelapa sawit digunakan dalam industri barang konsumen seperti karung, tali, dan perabotan. Juga digunakan dalam konstruksi sebagai bahan isolasi atau untuk membuat papan serat.

Cangkang Buah Kelapa Sawit (Palm Shell)

Cangkang buah kelapa sawit dapat dijadikan sebagai bahan bakar dalam industri pengolahan kelapa sawit atau digunakan sebagai bahan bakar biomassa untuk pembangkit listrik. Di industri lain, cangkang sawit digunakan sebagai bahan bakar dalam pabrik pengolahan kelapa sawit untuk memanaskan boiler dan menghasilkan uap yang digunakan dalam proses produksi.

Kelapa Sawit Dapat Diolah Menjadi Apa Saja?

Indonesia bisa menghasilkan lebih dari 40 juta ton minyak sawit mentah (Crude Palm Oil, CPO) setiap tahun, menjadikannya produsen terbesar di dunia. Perkebunan kelapa sawit di Indonesia meliputi lebih dari 14 juta hektar, tersebar di pulau-pulau utama seperti Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, dan Papua. Jadi, tidak heran jika produk olahan kelapa sawit ada dalam hampir setiap aspek kehidupan masyarakat Indonesia dan produk yang dihasilkan bisa sangat banyak jenisnya. Ada apa saja? Berikut penjabarannya:

Produk Utama Olahan Kelapa Sawit

Produk utama dari industri kelapa sawit meliputi minyak sawit mentah (Crude Palm Oil, CPO) dan minyak inti sawit (Palm Kernel Oil, PKO). Kedua produk ini merupakan hasil utama dari pengolahan buah kelapa sawit dan memiliki beragam aplikasi dalam industri makanan, kosmetik, bahan kimia, dan energi. 

Perbedaan utama antara minyak sawit mentah (CPO) dan minyak inti sawit (PKO) terletak pada sumbernya dalam proses pengolahan kelapa sawit. CPO diekstraksi dari daging buah kelapa sawit, sementara PKO berasal dari inti biji atau kernel buah tersebut. 

Selain itu, komposisi asam lemak keduanya juga berbeda. CPO memiliki kandungan asam lemak jenuh yang lebih tinggi daripada PKO, sementara PKO cenderung memiliki kandungan asam lemak tak jenuh tunggal yang lebih tinggi. Secara kegunaan, CPO umumnya digunakan dalam pembuatan minyak goreng, margarin, dan berbagai produk makanan olahan, sementara PKO lebih sering digunakan dalam industri kosmetik, produk perawatan pribadi. Walaupun tak jarang CPO juga bisa menjadi bahan dasar non-makanan.

Produk-produk Turunan Kelapa Sawit

Produk-produk turunan yang dimaksud adalah hasil olahan kelapa sawit yang telah melalui tahap pengolahan lanjutan setelah diproduksi dari bahan baku kelapa sawit mentah (CPO) dan minyak inti sawit (PKO). Proses lanjutan ini meningkatkan nilai tambah bagi produk kelapa sawit dan menciptakan peluang bisnis yang lebih beragam. Berikut adalah beberapa contoh produk hilirisasi kelapa sawit:

1. Margarin dan Shortening

Margarin adalah produk lemak nabati yang sering digunakan sebagai pengganti mentega dalam pembuatan roti, kue, dan produk makanan lainnya. Shortening adalah lemak padat yang digunakan dalam pembuatan kue dan roti untuk memberikan tekstur yang renyah.

Proses pembuatannya yaitu CPO diolah lebih lanjut dengan hidrogenasi untuk mengubahnya menjadi bentuk padat yang lebih stabil, yang kemudian digunakan sebagai bahan baku dalam pembuatan margarin dan shortening.

2. Minyak Goreng

Minyak goreng adalah salah satu produk olahan kelapa sawit yang paling umum digunakan dalam memasak dan menggoreng makanan. Cara pengolahannya, CPO diproses secara fisik dan kimia untuk menghilangkan kotoran dan zat-zat tak diinginkan lainnya, sehingga menghasilkan minyak goreng yang jernih, stabil, dan tahan panas.

3. Sabun dan Deterjen

Sabun dan deterjen merupakan produk-produk pembersih yang digunakan dalam kehidupan sehari-hari untuk membersihkan kulit dan pakaian. PFAD (Palm Fatty Acid Distillate) adalah produk sampingan dari proses pemurnian CPO, yang selanjutnya digunakan sebagai bahan baku dalam pembuatan sabun dan deterjen.

4. Kosmetik dan Produk Perawatan Pribadi

Produk kosmetik seperti krim, lotion, dan sampo, serta produk perawatan pribadi seperti sabun mandi, sering menggunakan minyak kelapa sawit sebagai bahan baku. PKO (minyak inti sawit) dan produk turunannya digunakan dalam formulasi berbagai produk kosmetik dan perawatan pribadi karena sifatnya yang melembabkan dan mudah diserap kulit.

5. Biodiesel

Biodiesel adalah bahan bakar nabati yang dihasilkan dari minyak nabati, termasuk minyak kelapa sawit, yang digunakan sebagai alternatif untuk bahan bakar diesel fosil. CPO dan PKO diolah lebih lanjut melalui proses transesterifikasi menjadi biodiesel, yang kemudian digunakan sebagai bahan bakar dalam mesin diesel.

Dari pembahasan tentang produk-produk olahan kelapa sawit di atas, kita dapat melihat betapa pentingnya peran kelapa sawit dalam berbagai sektor industri. Mulai dari minyak kelapa sawit mentah (CPO) atau minyak inti sawit (PKO) yang menjadi bahan baku utama dalam produksi makanan dan biodiesel, hingga produk turunan seperti margarine, sabun, dan oleokimia yang memiliki berbagai aplikasi dalam kehidupan sehari-hari. 

Sebagai konsumen, cobalah untuk mencari produk-produk kelapa sawit yang telah bersertifikasi keberlanjutan seperti RSPO (Roundtable on Sustainable Palm Oil) atau ISPO (Indonesian Sustainable Palm Oil). Di sisi lain, produsen dapat mengadopsi praktik-praktik pertanian yang berkelanjutan, termasuk pengelolaan lahan yang baik, penggunaan pupuk dan pestisida yang bijaksana, serta pemantauan terhadap lingkungan hidup dan kehidupan masyarakat lokal.

Proses produksi yang cermat dan inovasi teknologi telah memungkinkan pengembangan produk-produk berkualitas tinggi yang memenuhi kebutuhan pasar global.

Yuk, cari tahu informasi tentang industri kelapa sawit atau industri-industri lain secara luas hanya di blog alvindocs.com!

Penulis

Om Vin
Om Vin adalah full-time in-house engineer ACS dengan pengalaman lebih dari 20 tahun di industri pipa fitting dan sangat gemar dengan tantangan.

Share

  • Facebook
  • Tweet
  • Whatsapp
  • LinkedIn

Artikel lainnya

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
12
.
07
.
24

Teknik Bubut: Macam-Macam Teknik Bubut dan Aplikasi dalam Berbagai Industri

Dengan kemampuannya untuk menciptakan bentuk yang tepat dan hasil bubutan yang berkualitas, teknik bubut tetap menjadi salah satu proses fundamental dalam manufaktur yang mendukung berbagai aplikasi di sektor industri.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
12
.
07
.
24

Plat Besi: Ukuran, Jenis, dan Tabel Beratnya

Berat plat besi memiliki pengaruh signifikan terhadap struktur dan konstruksi dalam berbagai aspek. Beban berlebih akibat penggunaan plat besi yang terlalu tebal atau berat dapat menyebabkan kerusakan struktural atau bahkan kegagalan total bangunan.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
10
.
07
.
24

Dampak Ekskavasi dan Strategi Mitigasinya

Dengan memahami dan mengantisipasi dampak negatif ekskavasi serta menerapkan langkah-langkah mitigasi yang tepat, proyek ekskavasi dapat dilaksanakan dengan lebih aman dan bertanggung jawab, meminimalkan efek buruk pada lingkungan, masyarakat, dan pekerja.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
09
.
07
.
24

Apa itu Rebar Scanner dan Manfaatnya untuk Proyek Konstruksi Modern

Rebar scanner digunakan untuk mengevaluasi integritas struktural, serta menentukan apakah ada kerusakan atau keretakan pada tulangan baja yang dapat mempengaruhi kekuatan dan kestabilan bangunan.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
03
.
07
.
24

Pengertian Ekskavasi dan Prosesnya Sebagai Fondasi dalam Pembangunan Infrastruktur

Ekskavasi memberikan landasan yang diperlukan untuk menentukan kedalaman fondasi, kestabilan struktur, serta penyelarasan yang tepat bagi bangunan atau infrastruktur lainnya. 

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
02
.
07
.
24

Pengertian PKO (Palm Kernel Oil) dan Produk Turunannya

Melalui serangkaian tahapan yang teliti, mulai dari pemanenan hingga pemurnian, proses pengolahan minyak inti sawit (PKO) memastikan bahwa minyak yang dihasilkan memiliki kualitas tinggi dan siap untuk digunakan dalam berbagai aplikasi industri.