2024-06-21

Apa Itu CPO dan Proses Pembuatannya

Daftar isi

Tutup

Kelapa sawit merupakan tanaman tropis yang berasal dari Afrika Barat, namun kini banyak ditanam dan dibudidayakan di berbagai daerah tropis, terutama di Indonesia, yang merupakan negara produsen terbesar kelapa sawit di dunia. Crude Palm Oil (CPO), telah menjadi salah satu komoditas paling vital dalam perekonomian global yang merupakan hasil ekstraksi dari buah kelapa sawit berwarna kemerahan karena kandungan karotenoid yang tinggi.

Dari makanan yang kita konsumsi sehari-hari, hingga produk-produk kecantikan yang menghiasi rak-rak toko, minyak kelapa sawit hadir dalam berbagai aspek kehidupan kita. Mengapa bisa demikian? Mari kita ulas pembahasan seputar CPO dengan mengenali contoh produk dari CPO, jenis-jenis CPO, dan proses pembuatan hingga menjadi CPO yang siap diolah.

Apa itu CPO?

Crude Palm Oil (CPO) adalah minyak mentah yang diekstraksi dari buah kelapa sawit yang berwarna kemerahan karena tingginya kandungan karotenoid. Sebagai salah satu komoditas vital dalam perekonomian global, CPO banyak digunakan dalam berbagai sektor industri, baik di Indonesia maupun untuk ekspor.

Contoh Produk-produk CPO

Pemanfaatan Crude Palm Oil (CPO) di Indonesia sangat beragam, mencakup berbagai sektor industri baik dalam negeri maupun untuk ekspor. Berikut beberapa contoh produk yang merupakan turunan dari CPO:

Industri Makanan

minyak goreng kelapa sawit

Salah satu produk utama dari CPO adalah minyak goreng yang banyak digunakan dalam rumah tangga maupun industri makanan. Untuk menjadi minyak yang layak konsumsi, CPO melalui berbagai proses yang panjang. Selain minyak goreng, CPO juga bisa diolah menjadi margarin dan shortening yang digunakan dalam pembuatan roti, kue, biskuit, dan produk-produk bakery lainnya. Banyak produk makanan olahan di Indonesia, seperti mie instan, snack, dan makanan siap saji, menggunakan CPO sebagai bahan baku utama.

Industri Non-Makanan

CPO juga menjadi bahan dasar dalam produksi sabun dan deterjen karena sifatnya yang mampu menghasilkan busa dan secara efektif memiliki daya pembersih yang baik. Di sisi lain, CPO digunakan dalam produksi berbagai produk kosmetik dan perawatan pribadi, seperti lotion, shampoo, dan krim.

Industri non-makanan lainnya yang menggunakan CPO adalah biodiesel, yang merupakan bahan bakar alternatif yang lebih ramah lingkungan dibandingkan bahan bakar fosil. Saat ini pemerintah Indonesia telah mendorong penggunaan biodiesel melalui program mandatori biodiesel (B20, B30, dan seterusnya).

Industri Kimia

CPO juga bisa diolah menjadi berbagai produk oleokimia, seperti asam lemak, alkohol lemak, dan gliserol, yang digunakan dalam berbagai aplikasi industri, termasuk pembuatan pelumas, plastik, dan bahan kimia industri lainnya.

Bagaimana Proses Pembuatan CPO?

Sebelum diolah menjadi produk turunannya, CPO dari buah kelapa sawit juga melalui beberapa tahapan, sebelum bisa diolah ke proses lebih lanjut. Proses pembuatan Crude Palm Oil (CPO) melibatkan beberapa tahapan utama, yang mencakup dari pemanenan buah kelapa sawit hingga ekstraksi minyak. Berikut adalah penjelasan lengkap mengenai proses pembuatan CPO:

1. Proses Panen

kebun sawit

Buah kelapa sawit dipanen ketika sudah matang secara manual dengan menggunakan alat-alat dan teknik khusus sehingga tidak berpotensi merusak bentuk buah yang dapat mempengaruhi kualitas.

2. Pengangkutan

Tandan Buah Segar (TBS) yang telah dipanen diangkut dengan truk atau traktor ke pabrik pengolahan kelapa sawit dalam waktu sesingkat mungkin untuk mencegah penurunan kualitas buah.

3. Sterilisasi

Setelah sampai di pabrik pengolahan, TBS dipanaskan dengan uap air pada suhu tinggi (sekitar 140-150°C) selama beberapa menit. Tujuannya adalah untuk menghentikan aktivitas enzim dan membunuh mikroorganisme patogen yang ada pada buah.

4. Perontokan

Jika proses sterilisasi telah dilakukan, selanjutnya buah kelapa sawit dipisahkan dari tandannya menggunakan mesin perontok. Proses ini bertujuan untuk memisahkan tandan kosong dari buah sawit.

5. Ekstraksi

Buah kelapa sawit yang telah dipisahkan kemudian dimasukkan ke dalam mesin pengepres untuk mengekstraksi minyak. Dalam proses ini, buah dihancurkan dan dipecah menjadi massa yang kemudian diproses untuk memisahkan minyak dari padatannya.

6. Pemurnian

Campuran minyak, air, dan serat hasil pengepresan diproses lebih lanjut untuk memisahkan minyak dari air dan seratnya. Proses ini dapat melibatkan penyaringan untuk mendapatkan minyak kelapa sawit mentah (CPO).

CPO yang dihasilkan dari proses pemurnian awal dapat melalui proses pemurnian lebih lanjut untuk menghilangkan kotoran dan menghasilkan minyak yang lebih jernih dan stabil.

7. Penyimpanan dan Distribusi

CPO yang telah diproses disimpan dalam tangki-tangki penyimpanan untuk menunggu proses distribusi lebih lanjut ke berbagai industri yang membutuhkan, baik di dalam negeri maupun untuk diekspor ke berbagai negara di seluruh dunia.

Setelah dipanen, proses pembuatan CPO biasanya dilakukan dengan peralatan dan infrastruktur yang canggih dan memerlukan pengawasan yang ketat untuk memastikan kualitas dan keamanan produk. Dengan adanya proses ini, minyak kelapa sawit mentah dapat dihasilkan secara efisien dan digunakan dalam berbagai produk industri serta konsumsi.

Crude Palm Oil (CPO) memiliki peran yang sangat berpengaruh dalam kehidupan kita, karena telah menjadi bagian berbagai produk yang kita gunakan setiap hari. Namun, kesadaran akan dampak lingkungan dan sosial yang dihasilkan oleh produksi CPO juga semakin meningkat, mendorong perlunya langkah-langkah untuk menjaga keberlanjutan dan keadilan sosial dalam industri kelapa sawit. 

Dengan menggabungkan inovasi teknologi, praktik pertanian yang berkelanjutan, dan keterlibatan masyarakat lokal, kita dapat menciptakan masa depan yang lebih berkelanjutan bagi industri CPO melalui kesadaran dan tindakan bersama. Demi mengoptimalkan pemanfaatan CPO sambil menjaga keseimbangan dengan lingkungan dan masyarakat, membawa dampak positif bagi planet ini dan generasi mendatang.

Penulis

Om Vin
Om Vin adalah full-time in-house engineer ACS dengan pengalaman lebih dari 20 tahun di industri pipa fitting dan sangat gemar dengan tantangan.

Share

  • Facebook
  • Tweet
  • Whatsapp
  • LinkedIn

Artikel lainnya

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
12
.
07
.
24

Teknik Bubut: Macam-Macam Teknik Bubut dan Aplikasi dalam Berbagai Industri

Dengan kemampuannya untuk menciptakan bentuk yang tepat dan hasil bubutan yang berkualitas, teknik bubut tetap menjadi salah satu proses fundamental dalam manufaktur yang mendukung berbagai aplikasi di sektor industri.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
12
.
07
.
24

Plat Besi: Ukuran, Jenis, dan Tabel Beratnya

Berat plat besi memiliki pengaruh signifikan terhadap struktur dan konstruksi dalam berbagai aspek. Beban berlebih akibat penggunaan plat besi yang terlalu tebal atau berat dapat menyebabkan kerusakan struktural atau bahkan kegagalan total bangunan.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
10
.
07
.
24

Dampak Ekskavasi dan Strategi Mitigasinya

Dengan memahami dan mengantisipasi dampak negatif ekskavasi serta menerapkan langkah-langkah mitigasi yang tepat, proyek ekskavasi dapat dilaksanakan dengan lebih aman dan bertanggung jawab, meminimalkan efek buruk pada lingkungan, masyarakat, dan pekerja.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
09
.
07
.
24

Apa itu Rebar Scanner dan Manfaatnya untuk Proyek Konstruksi Modern

Rebar scanner digunakan untuk mengevaluasi integritas struktural, serta menentukan apakah ada kerusakan atau keretakan pada tulangan baja yang dapat mempengaruhi kekuatan dan kestabilan bangunan.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
03
.
07
.
24

Pengertian Ekskavasi dan Prosesnya Sebagai Fondasi dalam Pembangunan Infrastruktur

Ekskavasi memberikan landasan yang diperlukan untuk menentukan kedalaman fondasi, kestabilan struktur, serta penyelarasan yang tepat bagi bangunan atau infrastruktur lainnya. 

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
02
.
07
.
24

Pengertian PKO (Palm Kernel Oil) dan Produk Turunannya

Melalui serangkaian tahapan yang teliti, mulai dari pemanenan hingga pemurnian, proses pengolahan minyak inti sawit (PKO) memastikan bahwa minyak yang dihasilkan memiliki kualitas tinggi dan siap untuk digunakan dalam berbagai aplikasi industri.