2024-03-07

Process Engineer: Kunci Sukses dalam Perancangan dan Pengembangan Industri-Industri Besar

Daftar isi

Tutup

Jika Anda bertanya-tanya, profesi engineer apa yang pekerjaannya paling luas? Process Engineer jawabannya. Mengapa demikian?

Process engineer adalah pekerjaan yang berkaitan dengan merancang, menerapkan, dan mengoptimalkan proses kimia dan biokimia, terutama proses aliran kontinu pada skala industri untuk mengubah bahan mentah seperti minyak, gas alam, atau susu, menggunakan panas, tekanan, atau bahan kimia, menjadi produk akhir. Sederhananya, Anda bisa membayangkan pembuatan produk yang harus dicampur atau dimasak dari suatu formula atau resep tetapi dalam skala besar. 

Produk akhir tersebut bisa berupa obat-obatan, susu formula, bensin, mentega, bahan kimia curah, dan lain sebagainya. Oleh karena itu, process engineer umumnya memiliki latar belakang di bidang teknik kimia. 

Di Mana Process Engineer Bekerja?

Pekerjaan process engineer umumnya bisa Anda temukan di industri pengolahan dan manufaktur. Namun, bagi yang kurang familiar, peran mereka seringkali membingungkan, bahkan tertukar, jika dibandingkan dengan manufacturing engineer.

Lebih jelasnya, process engineer bekerja di pabrik pengolahan atau manufaktur yang berkelanjutan. Alur kerjanya mulai dari mengambil formulasi atau resep bahan dan menggunakan proses seperti reaksi kimia atau biokimia, pencampuran, penyaringan, distilasi, dan lain-lain secara terus menerus, untuk membuat produk akhir yang biasanya berupa cairan, bubuk, gas atau padat. Pekerjaan tersebut biasanya melibatkan adanya equipment seperti pipa, tangki, pompa, valve, gauges, vessel, dan lain sebagainya.

Baca Juga: Tugas Piping Engineer dan Skill yang Dibutuhkan

Process engineer menghabiskan sebagian besar waktunya di kantor di pabrik industri dan lokasi manufaktur skala besar lainnya. Mereka juga sering diminta untuk memantau atau mengarahkan proyek, atau terlibat dalam perencanaan dan peningkatan fasilitas yang ada. 

Ada banyak sektor di berbagai industri yang memerlukan peran dari seorang process engineer. Sektor-sektor paling umum para process engineer bekerja antara lain: pabrik pengolahan produk susu, manufaktur kimia dan petrokimia, pengolahan agrikultur, pembuatan kosmetik, hingga manufaktur farmasi dan biofarmasi.

Tugas dan Tanggung Jawab Process Engineer

Pekerjaan seorang process engineer bisa dibilang sangat bervariasi. Di perusahaan skala besar, cakupan pekerjaan process engineer bisa lebih spesifik. Tetapi, untuk perusahaan atau fasilitas yang lebih kecil, bertanggung jawabnya bisa lebih luas. Tugas-tugasnya dapat mencakup:

  • Merancang dan mengembangkan proses manufaktur berkelanjutan beserta tata letak dan peralatan untuk pabrik baru. 
  • Membuat dan menentukan, mengatur, dan menerapkan spesifikasi yang dibutuhkan, hingga memantau kinerja peralatan.
  • Memberikan data dokumentasi untuk menunjukkan dan memastikan kepatuhan terhadap peraturan dan protokol internal dan eksternal.
  • Mengawasi proses dan bekerja untuk senantiasa menjaga optimalisasi proses manufaktur berkelanjutan.
  • Melakukan pengujian rutin dan memastikan tugas pemeliharaan (maintenance) dilaksanakan.
  • Membantu engineer lain dalam mencari solusi jika terjadi masalah.
  • Mengumpulkan data, interpretasi, dan penulisan laporan.
  • Evaluasi rutin terhadap peralatan dan pengoperasian untuk memastikan kualitas dan efisiensi.
  • Budgeting. 
  • Melaksanakan kegiatan commissioning.

Baca Juga: Process and Instrumentation Diagram

Kualifikasi dan Keterampilan yang Diperlukan untuk Menjadi Process Engineer

Untuk peran process engineer di tahap entry-level, umumnya memerlukan minimal gelar sarjana bidang teknik kimia, atau teknik industri. Jika Anda memiliki salah satunya, khususnya gelar pascasarjana, akan sangat membantu Anda dilirik oleh recruiter.

Kualifikasi di atas juga bisa didukung oleh keahlian-keahlian tertentu yang dapat Anda dapat tunjukkan, di antaranya:

  • Kemampuan berhitung serta berpikir analitis dan kritis.
  • Pengetahuan tentang komersial dan bisnis.
  • Tingkat akurasi yang tinggi terhadap detail.
  • Mahir memecahkan masalah dan mencari solusi.
  • Pengetahuan terhadap industri.

Dari gambaran di atas, dapat kita pahami bahwa process engineer memegang peranan kunci dalam mengoptimalkan proses produksi dalam berbagai industri. Dari perencanaan hingga implementasi, mereka bertanggung jawab untuk memastikan proses berjalan lancar dan efisien, menghasilkan produk akhir yang berkualitas. 

Baca Juga: Klasifikasi Peran dan Tanggung Jawab Profesi Piping Engineer

Perlu digaris bawahi, setiap process engineer harus memiliki pemahaman yang kuat tentang prinsip-prinsip kimia, fisika, dan teknik untuk dapat merancang dan mengelola proses produksi yang kompleks. Jika Anda tertarik memasuki bidang ini, langkah pertama adalah memperoleh gelar sarjana dalam bidang teknik kimia atau teknik industri, serta mengasah keterampilan analitis, pemecahan masalah, dan keahlian teknis yang diperlukan. Jangan ragu untuk bergabung dalam industri yang menarik bagi Anda, dan siapkan diri untuk menjadi bagian dari inovasi dan kemajuan dalam produksi industri.

Penulis

Om Vin
Om Vin adalah full-time in-house engineer ACS dengan pengalaman lebih dari 20 tahun di industri pipa fitting dan sangat gemar dengan tantangan.

Share

  • Facebook
  • Tweet
  • Whatsapp
  • LinkedIn

Artikel lainnya

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
12
.
07
.
24

Teknik Bubut: Macam-Macam Teknik Bubut dan Aplikasi dalam Berbagai Industri

Dengan kemampuannya untuk menciptakan bentuk yang tepat dan hasil bubutan yang berkualitas, teknik bubut tetap menjadi salah satu proses fundamental dalam manufaktur yang mendukung berbagai aplikasi di sektor industri.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
12
.
07
.
24

Plat Besi: Ukuran, Jenis, dan Tabel Beratnya

Berat plat besi memiliki pengaruh signifikan terhadap struktur dan konstruksi dalam berbagai aspek. Beban berlebih akibat penggunaan plat besi yang terlalu tebal atau berat dapat menyebabkan kerusakan struktural atau bahkan kegagalan total bangunan.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
10
.
07
.
24

Dampak Ekskavasi dan Strategi Mitigasinya

Dengan memahami dan mengantisipasi dampak negatif ekskavasi serta menerapkan langkah-langkah mitigasi yang tepat, proyek ekskavasi dapat dilaksanakan dengan lebih aman dan bertanggung jawab, meminimalkan efek buruk pada lingkungan, masyarakat, dan pekerja.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
09
.
07
.
24

Apa itu Rebar Scanner dan Manfaatnya untuk Proyek Konstruksi Modern

Rebar scanner digunakan untuk mengevaluasi integritas struktural, serta menentukan apakah ada kerusakan atau keretakan pada tulangan baja yang dapat mempengaruhi kekuatan dan kestabilan bangunan.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
03
.
07
.
24

Pengertian Ekskavasi dan Prosesnya Sebagai Fondasi dalam Pembangunan Infrastruktur

Ekskavasi memberikan landasan yang diperlukan untuk menentukan kedalaman fondasi, kestabilan struktur, serta penyelarasan yang tepat bagi bangunan atau infrastruktur lainnya. 

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
02
.
07
.
24

Pengertian PKO (Palm Kernel Oil) dan Produk Turunannya

Melalui serangkaian tahapan yang teliti, mulai dari pemanenan hingga pemurnian, proses pengolahan minyak inti sawit (PKO) memastikan bahwa minyak yang dihasilkan memiliki kualitas tinggi dan siap untuk digunakan dalam berbagai aplikasi industri.