2024-05-14

Pneumatic Valve: Definisi, Cara Kerja, dan Pengaplikasiannya

Daftar isi

Tutup

Sistem pneumatik adalah sebuah sistem yang diterapkan dalam situasi di mana sistem elektrik dan hidrolik tidak dapat dilakukan, dengan menggunakan udara atau gas terkompresi untuk menggerakkan dan mengontrol pergerakan komponen mekanis, serta bantuan dari beberapa komponen seperti pneumatic valve dan pneumatic actuator. Sistem ini secara luas digunakan dalam berbagai aplikasi, termasuk manufaktur, otomasi, transportasi, dan konstruksi.

Setelah sebelumnya ACS telah membahas tentang solenoid valve, mari kita jelajahi lebih jauh tentang sistem pneumatik, khususnya komponen pneumatic valve. Jadi, apa itu pneumatic valve? Apa saja kegunaannya, serta perbedaannya dengan solenoid valve? Mari kita kupas informasi selengkapnya di artikel ini.

Apa Itu Pneumatic Valve?

Sistem pneumatik menggunakan udara atau gas terkompresi untuk mengirimkan dan mengendalikan energi. Ketika udara bertekanan dikeluarkan dari tangki penyimpanan, udara tersebut mengalir melalui rangkaian pipa untuk mencapai komponen pneumatik. Tekanan udara kemudian dapat dikontrol, salah satunya dengan mengatur aliran udara melalui valve.

Jadi, pneumatic valve memainkan peran penting dalam sistem pneumatik. Valve ini menentukan berapa banyak udara yang melewatinya dan ke mana udara akan diarahkan. Artinya, pneumatic valve tidak hanya digunakan sebagai control valve, tetapi juga sebagai safety valve yang mematikan pasokan udara dalam situasi berbahaya dengan menurunkan tekanan pada sistem.

Sementara itu, melansir Eltra Trade, pneumatic valve digunakan untuk mengontrol, mendistribusikan dan mengarahkan aliran dalam struktur sistem pneumatik. Valve melakukan tugasnya melalui elemen penguncian dan pengatur. Dengan demikian, pneumatic valve berperan sebagai mediator antara sumber (kompresor) dan aktuator.

Bagian-bagian Pneumatic Valve

Umumnya, pneumatic valve terdiri dari tiga elemen; housing, port, dan controller. Mari kita bahas masing-masing bagian.

Bagian pertama yaitu housing. Housing pada pneumatic valve berisi elemen-elemen yang mengarahkan udara bertekanan ke masing-masing port. Biasanya, port, sebagai bagian kedua dari pneumatic valve, berjumlah 2, 3, atau 5 port. Port inilah yang memberikan daya ke valve untuk bergerak. Port yang dimaksud adalah sebuah bukaan dengan ulir yang biasanya untuk tempat coupling dipasang.

Salah satu port berfungsi sebagai tempat pasokan udara masuk dan keluar. Jika terdapat 3 port, port ketiga digunakan untuk menguras (exhaust) valve atau aktuator saat diperlukan. Kemudian, jika terdapat 5 port, biasanya port tambahan tersebut digunakan untuk mengontrol double-acting cylinder. 

Bagian terakhir yaitu controller. Controller ini dapat dioperasikan secara manual, pneumatik, atau elektrik. Berfungsi untuk memastikan bahwa valve berpindah (switch) pada waktu yang tepat.

Prinsip Kerja Pneumatic Valve

Pneumatic valve bekerja dengan cara mengontrol aliran udara dalam sistem pneumatik. Ketika udara terkompresi dihasilkan oleh kompresor, udara tersebut mengalir melalui valve yang terbuka dan menuju ke arah yang ditentukan. Aliran udara masuk melalui inlet port dan keluar melalui outlet port. Aktuator valve kemudian diaktifkan, entah oleh solenoid, piston, atau mekanisme lainnya, untuk membuka atau menutup valve valve. 

Ketika valve terbuka, udara mengalir melalui valve dan memungkinkan pergerakan atau operasi perangkat pneumatik lainnya. Sebaliknya, ketika valve ditutup, aliran udara terhenti, menghentikan pergerakan perangkat pneumatik.

Keuntungan Menggunakan Pneumatic Valve

Penggunaan pneumatic valve memberikan beberapa keuntungan yang signifikan dalam berbagai aplikasi industri. Berikut adalah beberapa di antaranya:

  1. Pneumatik valve memiliki sedikit komponen bergerak pada saat beroperasi, sehingga cenderung lebih tahan terhadap keausan dan kerusakan dibandingkan dengan jenis valve serupa. Sehingga tidak memerlukan perawatan khusus dalam mengoperasikannya.
  2. Penggerak utama dari pneumatic valve, udara, adalah sumber energi yang melimpah dan tentunya mudah didapat untuk industri manapun. Oleh karena itu, penggunaan pneumatic valve tidak tergantung pada sumber energi yang mahal atau langka.
  3. Selain pneumatic valve, perangkat-perangkat yang digunakan pada sistem pneumatic sangat aman untuk digunakan. Dibandingkan dengan sistem gerak listrik, sistem pneumatik umumnya dianggap lebih aman. Hal ini karena sistem pneumatik tidak menghasilkan percikan api atau ledakan, yang menunjukkan bahwa sistem tersebut dapat beroperasi di lingkungan yang mudah terbakar.

Perbedaan antara Pneumatic Valve dan Solenoid Valve

Perbandingan antara pneumatic valve dan solenoid valve mencakup beberapa perbedaan utama. Pneumatic valve digerakkan oleh udara terkompresi dalam sistem pneumatik, sementara solenoid valve menggunakan solenoid atau aktuasi elektromagnetik. 

Kelebihan pneumatic valve meliputi kecepatan respons yang tinggi, keandalan, dan biaya yang relatif rendah, sementara solenoid valve menawarkan kontrol yang lebih presisi dan kecepatan respons yang lebih cepat. Namun, solenoid valve cenderung lebih mahal dan lebih kompleks dalam instalasi dan pemrogramannya dibandingkan pneumatic valve. Dengan demikian, pemilihan antara kedua jenis valve ini tergantung pada kebutuhan spesifik aplikasi serta faktor-faktor seperti kecepatan, presisi, dan biaya.

Bisa kita simpulkan bahwa pneumatic valve merupakan komponen kunci dalam sistem pneumatik yang memberikan kontrol yang efisien, cepat, dan andal terhadap aliran udara dalam berbagai aplikasi industri. Keunggulan dalam pengoperasian dan perawatan yang mudah, sumber yang tidak terbatas, dan perangkat yang bekerja dengan sangat aman, ditambah biaya relatif rendah menjadikan pneumatic valve pilihan utama dalam otomatisasi dan kontrol proses.

Untuk mencapai efisiensi operasional yang optimal, pemahaman yang mendalam tentang penggunaan, perawatan, dan pemilihan pneumatic valve yang sesuai dengan kebutuhan aplikasi menjadi hal yang sangat penting. Mari terus eksplorasi dan memahami lebih dalam tentang pneumatic valve serta menerapkan praktik terbaik dalam penggunaannya. 

Kunjungi website alvindocs.com untuk informasi tentang sistem perpipaan dan industri secara luas. Serta temukan produk-produk perpipaan terbaik hanya di Alvindo Catur Sentosa.

Penulis

Om Vin
Om Vin adalah full-time in-house engineer ACS dengan pengalaman lebih dari 20 tahun di industri pipa fitting dan sangat gemar dengan tantangan.

Share

  • Facebook
  • Tweet
  • Whatsapp
  • LinkedIn

Artikel lainnya

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
22
.
05
.
24

Heat Exchanger : Definisi, Prinsip Kerja, dan Konfigurasi

Salah satu tantangan terbesar yang dihadapi sebuah sistem adalah bagaimana memindahkan panas dari satu medium ke medium lain tanpa mencampurkan fluida yang terlibat, serta menjaga integritas sistem dan kualitas produk. Lalu, bagaimana heat exchange bekerja? Yuk, simak penjelasan selengkapnya.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
22
.
05
.
24

Aktuator Hidrolik: Solusi Terbaik untuk Kontrol Gerakan dalam Konstruksi, dan Industri Lainnya

Sistem mekanis tradisional atau manual sering kali sulit dalam menghasilkan tenaga dan daya tanggap yang dibutuhkan. Di sinilah peran aktuator dibutuhkan sebagai solusi untuk berbagai tantangan kontrol gerak.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
20
.
05
.
24

Safety Valve: Definisi, Fungsi dan Prinsip Kerja dalam Melindungi Sistem dari Overpressure

Dengan kemampuannya untuk mengontrol tekanan dan memastikan pelepasan gas atau fluida berbahaya saat mencapai level yang berpotensi membahayakan, safety valve bukan hanya sekadar komponen untuk menjaga keamanan sistem industri.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
20
.
05
.
24

Pentingnya Process and Instrumentation Diagram (P&ID) sebagai Alat Visualisasi dalam Industri

Selain gambaran teknis, P&ID memberikan representasi grafis yang jelas tentang hubungan antar-elemen dalam sistem. Sehingga sangat membantu para profesional atau pekerja proyek untuk memahami, merancang, dan mengelola proses industri dengan lebih efisien.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
20
.
05
.
24

Mengenal Mesin Bubut: Definisi, Aplikasi, dan Teknik Pembubutan

Aplikasi mesin bubut melibatkan banya industri, termasuk otomotif, kedirgantaraan, dan elektronik. Mari pahami prinsip kerja mesin bubut, jenis-jenis mesin bubut yang umum digunakan, dan teknik pembubutan seperti facing, turning, thread cutting, dan lainnya.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
20
.
05
.
24

Menelusuri Ragam Jenis Plat Besi dan Keunggulannya dalam Proyek Konstruksi

Mengeksplorasi berbagai jenis plat besi beserta karakteristiknya, seperti plat hitam untuk konstruksi, plat besi kembang untuk desain estetika, plat besi bordes untuk daya cengkram, plat kapal untuk industri maritim, dan plat besi strip yang tipis dan fleksibel.