2024-05-31

Pengertian Nozzle, Jenis dan Fungsinya

Daftar isi

Tutup

Efisiensi dan efektivitas pengendalian cairan adalah hal yang terpenting dalam proses industri yang luas. Baik itu mengoptimalkan injeksi bahan bakar pada mesin otomotif, memastikan irigasi merata pada bidang pertanian, atau mencapai pola penyemprotan yang tepat di bidang manufaktur, kemampuan mengelola aliran cairan dapat berdampak signifikan terhadap produktivitas, efisiensi biaya, dan kelestarian lingkungan. Salah satu perangkat penting yang menjadi inti aplikasi ini adalah nozzle atau nosel.

Apa itu Nozzle?

Nozzle adalah perangkat yang berfungsi mengontrol atau membentuk aliran dari suatu fluida, seperti air atau udara. Sering digunakan untuk meningkatkan kecepatan atau tekanan fluida saat keluar dari salah satu ujungnya. Nozzle bisa ditemukan dalam berbagai aplikasi, seperti pada sprayer (penyemprot), mesin, hingga selang kebakaran. 

Tidak hanya itu, pada dasarnya, nozzle bisa juga ditemukan dalam industri ruang angkasa hingga pengolahan makanan. Pada pengolahan makanan, nozzle adalah sebuah alat yang biasa dimasukkan ke dalam piping bag untuk mengeluarkan cream agar menghasilkan pola yang diinginkan.

Prinsip Kerja Nozzle

Prinsip dasarnya nozzle sendiri adalah mengubah energi tekanan suatu fluida menjadi energi kinetik, yang meningkatkan kecepatan fluida. Jadi, pada pengaplikasian industri, nozzle dirancang untuk menghasilkan berbagai jenis pola aliran, seperti menjadi kabut halus (mist) atau strong jet, serta sebagai media perpindahan uap/air pada turbin atau aplikasi industri lainnya. Laju aliran, kecepatan, arah, massa, bentuk, dan tekanan aliran semuanya dapat dikontrol oleh nozzle pada tingkat yang berbeda-beda. Mengutip Testbook, nozzle bekerja berdasarkan prinsip berikut:

Prinsip Bernoulli

Prinsip Bernoulli menegaskan bahwa dalam bidang dinamika fluida, peningkatan kecepatan suatu fluida selalu disertai dengan penurunan tekanan statis fluida atau penurunan energi potensial fluida. Jadi, untuk mempertahankan laju aliran volumetrik yang konstan, fluida yang tidak dapat disumbat, harus mengalami percepatan ketika mendekati segmen penyempitan. Inilah sebabnya mengapa nozzle pada selang selalu mempercepat aliran air.

Hukum Pertama Termodinamika

Hukum pertama termodinamika, yang juga dikenal sebagai hukum kekekalan energi, menyatakan "energi tidak dapat diciptakan atau dimusnahkan, hanya dapat dipindahkan atau diubah dari satu bentuk ke bentuk lainnya". Sehingga hukum ini cocok dengan desain dan pengoperasian nozzle uap yang berfungsi memastikan energi dalam uap digunakan secara efisiensi termal dalam batas hukum termodinamika.

Persamaan Kontinuitas

Prinsip ini menyatakan bahwa laju aliran massa suatu fluida harus tetap konstan dari satu penampang aliran ke penampang aliran lainnya.

Jenis-jenis Nozzle

jenis nozzle

Nozzle tersedia dalam berbagai jenis, masing-masing dirancang untuk menjalankan fungsi tertentu berdasarkan kebutuhan aplikasi yang berbeda. Berikut penjelasannya:

Convergent Nozzle

Pada jenis convergent nozzle, luas penampangnya berkurang dari saluran masuk ke saluran keluar, menyebabkan kecepatan fluida meningkat sedangkan tekanan menurun, sesuai dengan hukum persamaan kontinuitas dan prinsip Bernoulli. Convergent nozzle biasanya digunakan untuk aliran subsonik (kecepatan aliran kurang dari kecepatan suara) dan dalam aplikasi sehari-hari seperti selang taman untuk meningkatkan kecepatan air agar penyemprotan efektif, dan selang pemadam kebakaran untuk mengalirkan air dalam jarak jauh.

Divergent Nozzle

Berbeda dengan jenis sebelumnya, pada divergent nozzle luas penampang nosel bertambah dari saluran masuk ke saluran keluar, sehingga kecepatan fluida menurun sementara tekanan meningkat. Nozzle jenis ini sering digunakan untuk memperlambat fluida sekaligus meningkatkan tekanannya dan ketika diperlukan peningkatan tekanan. Misalnya seperti yang ada pada diffuser industri untuk mengurangi kecepatan fluida dan memulihkan energi tekanan dalam berbagai proses industri.

Convergent-Divergent Nozzle

Nozzle ini memiliki bagian yang menyempit (convergent) hingga mencapai throat (istilah untuk luas penampang terkecil), diikuti dengan bagian divergent. Nantinya, fluida akan berakselerasi pada bagian convergent dan mencapai kecepatan di bagian throat. Di luarnya, di bagian divergent, fluida terus berakselerasi hingga kecepatan supersonik sementara tekanan semakin menurun. 

Nozzle jenis ini sangat penting dalam aplikasi yang memerlukan kecepatan output tinggi dan kondisi tekanan tertentu, seperti mesin roket untuk mengeluarkan gas buang pada kecepatan supersonik dan menghasilkan daya dorong, serta pada mesin jet supersonik untuk mencapai gaya yang diperlukan untuk penerbangan berkecepatan tinggi.

Pengaplikasian Nozzle di Berbagai Sektor

Nozzle berperan penting dalam berbagai aplikasi industri atau teknik dengan mengendalikan dan mengubah bentuk aliran fluida. Berikut adalah beberapa aplikasi utama nozzle di berbagai industri, beserta contohnya:

Dirgantara dan Penerbangan

Nozzle digunakan untuk mengarahkan aliran gas buang yang dihasilkan dari pembakaran bahan bakar roket. nozzle convergent-divergent dalam mesin roket mempercepat gas buang hingga kecepatan supersonik, menghasilkan daya dorong yang diperlukan untuk mendorong roket.

Industri otomotif

Fuel injection nozzle injeksi menyemprotkan bahan bakar ke combustion chamber untuk pencampuran dan pembakaran yang efisien. Gasoline Direct Injection (GDI) modern menggunakan nozzle yang dirancang secara presisi untuk meningkatkan efisiensi bahan bakar dan mengurangi emisi. 

Selain itu, nozzle juga bisa ditemukan pada sistem pembuangan untuk membantu mengontrol aliran gas buang dan mengurangi kebisingan. Nozzle knalpot dirancang untuk mengoptimalkan aliran gas buang dan meminimalkan tekanan balik, sehingga meningkatkan kinerja mesin.

Pertanian

Dalam sistem irigasi, nozzle mendistribusikan air secara merata ke seluruh tanaman, sehingga turut mengoptimalkan penggunaan air. Terutama pada nozzle sprinkler yang digunakan dalam sistem irigasi pivot untuk menutupi lahan pertanian luas secara efisien. Nozzle juga digunakan untuk memastikan pemerataan pestisida dan pupuk.

Proses Manufaktur dan Industri

Pada sektor manufaktur dan industri, nozzle digunakan dalam proses pemotongan (cutting) dan pengelasan (welding) untuk mengarahkan aliran energi tinggi dan modifikasi material yang presisi. Nozzle pada plasma cutting memfokuskan busur plasma untuk memotong logam dengan presisi tinggi dengan distorsi termal minimal. 

Nozzle juga digunakan untuk mengaplikasikan coating secara merata pada permukaan untuk tujuan perlindungan atau estetika. Airless spray nozzle untuk mengaplikasikan cat dan pernis secara merata pada permukaan besar di lingkungan industri.

Pemadam kebakaran

Nozzle mengontrol aliran dan pola air untuk memadamkan api secara efektif yang dapat disesuaikan memungkinkan petugas pemadam kebakaran untuk beralih antara aliran terkonsentrasi dan semprotan lebar, tergantung pada situasinya.

Water treatment

Pengaplikasian nozzle pada water treatment salah satunya untuk memasukkan udara ke dalam air dan meningkatkan transfer oksigen serta meningkatkan kualitas air. Diffuser di instalasi pengolahan air limbah menggunakan nozel untuk melepaskan gelembung udara kecil, sehingga meningkatkan efisiensi proses pengolahan.

Bisa dilihat bahwa nozzle adalah alat yang sangat diperlukan dalam berbagai aplikasi industri dan lainnya. Kemampuannya untuk mengontrol aliran fluida secara tepat bisa memudahkan berbagai macam proses, mulai dari meningkatkan efisiensi pembakaran di mesin hingga memastikan penerapan bahan kimia pertanian secara merata. Variasi jenis nozzle masing-masing memiliki fungsi unik yang disesuaikan dengan kebutuhan industri tertentu. 

Memahami desain dan fungsi setiap jenis nozzle sangat penting untuk memilih nozzle mana yang yang tepat untuk aplikasi tertentu, memastikan kinerja dan efisiensi optimal dalam proses penanganan cairan. Dengan memilih jenis dan desain nosel yang sesuai, industri dapat mencapai kinerja, efisiensi, dan kualitas produk yang lebih baik.

Dapatkan informasi tentang komponen-komponen industri secara luas hanya di artikel-artikel yang ada di website alvindocs.com. Stay tuned terus, ya!

Penulis

Om Vin
Om Vin adalah full-time in-house engineer ACS dengan pengalaman lebih dari 20 tahun di industri pipa fitting dan sangat gemar dengan tantangan.

Share

  • Facebook
  • Tweet
  • Whatsapp
  • LinkedIn

Artikel lainnya

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
13
.
06
.
24

Sand Casting: Metode Pengecoran yang Populer untuk Bahan Logam

Metode sand casting, metode pengecoran logam dengan cetakan pasir yang terkenal hingga saat ini. Ketahui selengkapnya mengenai pengecoran pasir di sini.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
12
.
06
.
24

Pengolahan Cangkang Sawit dengan Potensi yang Menjanjikan

Pengolahan cangkang sawit tidak hanya menjadi solusi berkelanjutan untuk mengatasi limbah industri kelapa sawit, tetapi juga merupakan peluang untuk memperoleh nilai tambah yang besar. Bagaimana caranya?

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
11
.
06
.
24

Mengenal Biodiesel dan Proses Pembuatannya Sebagai Solusi Berkelanjutan untuk Energi Masa Depan

Info lengkap mengenai proses pembuatan biodiesel dari awal hingga dapat difiltrasi dan menjadi bahan bakar ramah lingkungan.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
10
.
06
.
24

Segala Hal yang Perlu Anda Tahu tentang Minyak Goreng Kelapa Sawit

Untuk mendapatkan minyak goreng sawit yang kita gunakan sehari-hari memerlukan proses pemurnian dengan serangkaian langkah yang kompleks dan teliti, sehingga minyak yang dihasilkan berkualitas tinggi. Apa saja prosesnya?

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
10
.
06
.
24

6 Produsen Minyak Goreng dengan Pabrik-pabrik Besar di Indonesia

Memahami setiap tahap dalam proses produksi minyak goreng, kita bisa melihat kompleksitas dan teknologi yang terlibat dalam menghasilkan produk yang umum kita gunakan sehari-hari.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
01
.
06
.
24

Pressure Transmitter dan Perannya dalam Keamanan dan Efisiensi Proses Industri

Masing-masing jenis fluida bisa bereaksi berbeda saat mengalir. Jadi, jika tekanan dalam sistem ini tidak dipantau dan diatur dengan baik, bisa terjadi kebocoran, kerusakan peralatan, atau bahkan kecelakaan serius. Oleh karena itu, perangkat yang dapat mengukur tekanan dengan akurat sangat dibutuhkan, salah satunya yaitu pressure transmitter.