2024-05-22

Aktuator Hidrolik: Solusi Terbaik untuk Kontrol Gerakan dalam Konstruksi, dan Industri Lainnya

Daftar isi

Tutup

Di berbagai aplikasi industri, kontrol gerakan yang tepat dan kuat sangat penting untuk memastikan efisiensi dan keamanan. Sistem mekanis tradisional atau manual sering kali sulit dalam menghasilkan tenaga dan daya tanggap yang dibutuhkan. Di sinilah peran aktuator dibutuhkan sebagai solusi untuk berbagai tantangan kontrol gerak. Terdapat beberapa jenis aktuator saat ini yaitu aktuator elektrik, aktuator pneumatik, dan aktuator hidrolik.

Setelah sebelumnya ACS sudah membahas tentang aktuator elektrik dan aktuator pneumatik, mari kita lanjut membahas tentang aktuator hidrolik. Sistem hidrolik sendiri secara umum didefinisikan sebagai suatu sistem yang bekerja menggunakan cairan bertekanan untuk mentransmisikan daya dan melakukan pekerjaan mekanis. Sistem ini terdiri dari berbagai komponen yang bekerja bersama untuk menghasilkan, mengontrol, dan mentransmisikan energi melalui fluida bertekanan. Lalu, apa yang dimaksud dengan aktuator hidrolik? Mari kita bahas selengkapnya.

Apa Itu Aktuator Hidrolik?

Aktuator hidrolik adalah suatu alat yang mengubah energi hidrolik menjadi energi mekanik. Umumnya terdiri dari silinder atau motor fluida yang digerakkan oleh tekanan hidrolik untuk melakukan operasi mekanis. Transformasi ini menghasilkan gerak keluaran yang dapat berputar maupun linier.

Aktuator hidrolik biasanya digunakan untuk mengotomatisasi valve pada pipa transmisi gas, karena gas pipa menyediakan sumber daya yang siap pakai untuk perangkat tersebut. Selain itu, aktuator hidrolik juga diaplikasikan pada berbagai peralatan dan sistem mekanis seperti crane dan excavator.

Hukum Pascal pada Aktuator Hidrolik

Hukum Pascal adalah prinsip fundamental dalam sistem hidrolik, termasuk pada aktuator hidrolik. Hukum ini menyatakan bahwa tekanan yang diberikan pada fluida yang tertutup akan diteruskan secara merata ke seluruh bagian fluida tersebut dan ke dinding wadahnya. Bagi yang belum tahu, hukum ini dirumuskan oleh Blaise Pascal, seorang ahli fisika dan matematika Prancis, dan berbunyi:

"Tekanan yang diberikan pada suatu fluida dalam wadah tertutup akan diteruskan secara merata ke segala arah."

Dalam konteks aktuator hidrolik, hukum Pascal memungkinkan sistem hidrolik untuk mentransmisikan dan memperbesar gaya melalui fluida yang digunakan dalam sistem tersebut, memudahkan aktuator hidrolik bekerja dengan efisien, memindahkan dan memperbesar gaya melalui fluida, yang diterapkan dalam berbagai aplikasi industri dan mekanis.

Cara Kerja Aktuator Hidrolik Berdasarkan Jenisnya

Aktuator hidrolik bisa diklasifikasikan menjadi 3 jenis, masing-masing jenisnya mempunyai struktur dan cara kerja yang berbeda-beda. Berikut penjelasannya:

Silinder Hidrolik

silinder hidrolik

Silinder hidrolik adalah jenis aktuator hidrolik yang menghasilkan gerakan linear. Struktur dasar silinder hidrolik terdiri dari tabung silinder, piston, batang piston, segel piston, dan dua port (masuk dan keluar). Ketika fluida bertekanan dimasukkan ke salah satu port, tekanan fluida mendorong piston untuk bergerak di sepanjang tabung silinder. 

Piston tersebut terhubung dengan batang piston yang mentransfer gerakan linear keluar dari silinder untuk menggerakkan. Silinder hidrolik dapat berupa silinder single-acting, yang hanya menggunakan fluida bertekanan pada satu sisi piston untuk gerakan satu arah, atau silinder double-acting, yang menggunakan fluida bertekanan pada kedua sisi piston untuk gerakan bolak-balik.

Motor Hidrolik

motor hidrolik

Motor hidrolik merupakan jenis aktuator hidrolik yang menghasilkan gerakan rotasi. Struktur motor hidrolik meliputi casing, rotor (atau gerotor dalam beberapa jenis motor), stator, port masuk dan keluar, serta segel dan poros keluaran. Ketika fluida bertekanan masuk melalui port masuk, fluida tersebut mendorong rotor untuk berputar. 

Gerakan rotasi ini kemudian diteruskan ke poros keluaran yang terhubung dengan mekanisme atau mesin yang digerakkan. Motor hidrolik sangat efisien dalam mengubah tekanan fluida menjadi gerakan rotasi kontinu, memungkinkan penggunaannya dalam aplikasi yang memerlukan tenaga rotasi seperti pada kendaraan, mesin industri, dan alat berat.

Servo Hidrolik

servo hidrolik

Servo hidrolik digunakan untuk kontrol presisi tinggi dari posisi, kecepatan, dan gaya. Struktur servo hidrolik meliputi silinder atau motor hidrolik yang dilengkapi dengan katup servo (servo valve), sensor umpan balik (feedback sensor), dan sistem kontrol elektronik. Cara kerjanya melibatkan pengaturan aliran fluida ke aktuator berdasarkan sinyal kontrol yang diterima dari sistem elektronik. 

Feedback sensor memberikan data tentang posisi atau kecepatan aktuator kepada pengontrol, yang kemudian menyesuaikan servo untuk mencapai performa yang diinginkan. Servo hidrolik digunakan dalam aplikasi yang memerlukan tingkat presisi tinggi dan respons cepat, seperti dalam industri penerbangan, robotika.

Keuntungan dan Kelemahan Aktuator Hidrolik

Dalam pengaplikasiannya, meskipun aktuator hidrolik menawarkan sejumlah keuntungan yang signifikan, namun penggunaannya juga memiliki beberapa kelemahan yang perlu dipertimbangkan. Berikut penjabaran dari keuntungan dan kelemahan dari penggunaan aktuator hidrolik.

Keuntungan Aktuator Hidrolik

Keuntungan dari aktuator hidrolik antara lain adalah desain yang sederhana, biaya yang rendah, konstruksi yang kuat, kemampuan menghasilkan gaya tinggi, perlindungan mesin dari beban berlebih, dan kemampuan bagian yang berputar untuk memberikan perubahan mode secara cepat. Selain itu, transformasi dari gerakan rotasi ke gerakan liniernya juga cukup sederhana. 

Aktuator ini mampu menghasilkan gaya hingga 25 kali lebih besar dibandingkan dengan sistem pneumatik dengan ukuran yang sama, serta dapat beroperasi hingga tekanan 4.000 psi. Keuntungan-keuntungan ini menjadikan aktuator hidrolik sebagai pilihan yang menguntungkan dalam berbagai aplikasi industri dan mekanik.

Kelemahan Aktuator Hidrolik

Di sisi lain, kelemahan dari aktuator hidrolik meliputi beberapa hal. Pertama, kebutuhan akan pemeliharaan yang tinggi, karena sistem hidrolik sendiri dikenal memerlukan perawatan yang intensif untuk menjaga kinerjanya tetap optimal. Ketiga, sensitivitas terhadap suhu, di mana perubahan suhu dapat mempengaruhi performa sistem hidrolik secara signifikan. Keempat, kemampuan dalam pengumpulan data yang kurang memadai, yang dapat menyulitkan untuk memantau dan mengontrol sistem secara efektif. 

Pengaplikasian Aktuator Hidrolik Secara Luas

Aktuator hidrolik memiliki beragam aplikasi dalam berbagai industri dan sektor. Salah satu aplikasi utamanya adalah dalam industri konstruksi, di mana aktuator hidrolik digunakan dalam alat berat seperti eskavator, bulldozer, dan crane untuk menggerakkan bagian-bagian mesin yang besar dan berat. 

Selain itu, dalam industri manufaktur, aktuator hidrolik digunakan dalam mesin press hidrolik, mesin cetak injeksi, dan berbagai alat produksi lainnya yang memerlukan tenaga besar dan gerakan presisi. 

Dalam industri otomotif, aktuator ini terdapat dalam sistem rem hidrolik, power steering, dan suspensi kendaraan juga menggunakan aktuator hidrolik untuk menghasilkan gerakan yang dibutuhkan. 

Jadi, secara keseluruhan, aktuator hidrolik memainkan peran penting dalam memberikan tenaga dan kontrol yang diperlukan untuk berbagai aplikasi industri dan mekanis, memungkinkan efisiensi, presisi, dan keandalan dalam operasi sistem.

Namun, penting untuk diingat bahwa penggunaan aktuator hidrolik juga memiliki beberapa tantangan, termasuk kompleksitas sistem, kebutuhan pemeliharaan yang intensif, dan risiko kebocoran.

Bagaimana? Penggunaan aktuator hidrolik sangat serbaguna, bukan? Mau tahu informasi lebih banyak tentang aktuator ataupun komponen pendukung industri lainnya? Tunggu ulasannya di website alvindocs.com ya!

Penulis

Om Vin
Om Vin adalah full-time in-house engineer ACS dengan pengalaman lebih dari 20 tahun di industri pipa fitting dan sangat gemar dengan tantangan.

Share

  • Facebook
  • Tweet
  • Whatsapp
  • LinkedIn

Artikel lainnya

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
13
.
06
.
24

Sand Casting: Metode Pengecoran yang Populer untuk Bahan Logam

Metode sand casting, metode pengecoran logam dengan cetakan pasir yang terkenal hingga saat ini. Ketahui selengkapnya mengenai pengecoran pasir di sini.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
12
.
06
.
24

Pengolahan Cangkang Sawit dengan Potensi yang Menjanjikan

Pengolahan cangkang sawit tidak hanya menjadi solusi berkelanjutan untuk mengatasi limbah industri kelapa sawit, tetapi juga merupakan peluang untuk memperoleh nilai tambah yang besar. Bagaimana caranya?

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
11
.
06
.
24

Mengenal Biodiesel dan Proses Pembuatannya Sebagai Solusi Berkelanjutan untuk Energi Masa Depan

Info lengkap mengenai proses pembuatan biodiesel dari awal hingga dapat difiltrasi dan menjadi bahan bakar ramah lingkungan.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
10
.
06
.
24

Segala Hal yang Perlu Anda Tahu tentang Minyak Goreng Kelapa Sawit

Untuk mendapatkan minyak goreng sawit yang kita gunakan sehari-hari memerlukan proses pemurnian dengan serangkaian langkah yang kompleks dan teliti, sehingga minyak yang dihasilkan berkualitas tinggi. Apa saja prosesnya?

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
10
.
06
.
24

6 Produsen Minyak Goreng dengan Pabrik-pabrik Besar di Indonesia

Memahami setiap tahap dalam proses produksi minyak goreng, kita bisa melihat kompleksitas dan teknologi yang terlibat dalam menghasilkan produk yang umum kita gunakan sehari-hari.

Alvindo Catur Sentosa Placeholder image
01
.
06
.
24

Pressure Transmitter dan Perannya dalam Keamanan dan Efisiensi Proses Industri

Masing-masing jenis fluida bisa bereaksi berbeda saat mengalir. Jadi, jika tekanan dalam sistem ini tidak dipantau dan diatur dengan baik, bisa terjadi kebocoran, kerusakan peralatan, atau bahkan kecelakaan serius. Oleh karena itu, perangkat yang dapat mengukur tekanan dengan akurat sangat dibutuhkan, salah satunya yaitu pressure transmitter.