Sejarah dan Teori Dasar Sistem Perpipaan

30 Juli 2019

Apa itu pipa? untuk apa pipa ini, darimana asalnya? Semua orang pastinya telah mengenal pipa. Sebuah benda berbentuk silinder yang digunakan untuk mengalirkan aliran fluida. Bidang piping seperti halnya arteri dan vena dalam pembuluh darah manusia yang mengalirkan darah dari organ satu ke yang lainnya. Apabila tidak ada aliran, artinya tidak ada kehidupan. Seperti itulah piping, sistem ini memegang peranan penting dalam sebuah plant produksi.

Menurut sejarah, piping pertama kali digunakan 3000 tahun sebelum masehi oleh masyarakat china untuk mengalirkan air ke pertanian mereka. Dalam penelitian arkeologis, pipa dengan flange ditemukan sekitar tahun 2700 sebelum masehi. Uniknya, antar pipa dahulu sudah disambung dengan aspal seperti sebuah flange. Baca juga Penjelasan Sistem Perpipaan pada Oil dan Gas

Apakah Anda pernah mendengar cerita tentang Pablo and Burno? Dimana mereka ditugaskan untuk mengalirkan air ke desanya. Kemudian Pablo lebih cerdas karena menggunakan pipa daripada burno yang mengangkut dengan ember untuk memenuhi pasokan air di desanya. Memang pablo membutuhkan waktu lebih lama dalam pembuatannya, namun lebih efektif pada akhirnya.


Dalam sistem pemipaan ada 2 istilah yang familiar yaitu piping dan pipe line. Meskipun sama menggunakan pipa, tapi 2 sistem ini jelas punya perbedaan. Piping mengalirkan fluida satu sistem ke sistem lainnya dengan jarak yang cukup dekat. Sedangakan pipeline menghubungkan plant (fasilitas) satu dengan yang lainnya dengan jarak dan ukuran yang sangat besar.

Dalam sistem pemipaan, Anda biasanya akan mengenal istilah NPS (Nominal Pipe Size) kemudian ada DN (Diameter Nominal). Kedua istilah ini sama, yaitu menunjukan diameter nominal (bukan ukuran sebenarnya) dari sebuah pipa. 

Maksudnya seperti ini, kalau Anda menyebutkan pipa dua 2” (dua inc) Maka pipa tersebut punya ukuran sekitar dua inc. Tapi diameter dalamnya (Inside Diameter) tidak mutlak dua inc, nilai dua inc hanya nominal, bukan ukuran sebenarnya.

Awalnya ukuran pipa yang jadi acuan adalah IDnya atau dikenal dengan IPS (iron pipe size). Jika pipa dengan IPS 6, maka memiliki nilai diameter pipa sekitar 6 inc, begitu juga untuk ukuran lainnya. Pada saat itu, ukuran ketebalan pipa hanya satu, yang dikenal dengan standard (STD).

Kemudian karena meningkatnya penggunaan pipa, terutama untuk pressure yang sangat tinggi, maka dipakailah pipa dengan ketebalan yang maksimum atau extra strong (XS). Semakin tinggi pressure, maka semakin tebal pula pipanya. Ketebalan pada sistem pemipaan dikenal dengan istilah schedule (SCH). 

Jadi, Nominal Pipe Size menjadi Outside Diameter dari sebuah pipa, sedangkan schedule itu ketebalan sebuah pipa. Untuk setiap pipa punya diameter luar yang sama, tapi nilainya belum tentu sama dengan nominalnya. Hanya nominal diatas 14 inc saja yang diameter luar pipa sama persis dengan nominalnya.

Anda masih bingung? Begini gambarannya, saat orang menyebutkan 20”(inc) maka ukuran diameter luarnya yaitu 20”(inc) juga, jika 1 inc = 25.4mm, jika di total sekitar 20x25.4 mm = 508 mm. Seterusnya akan seperti itu untuk pipa di atas 14"(inc), untuk ukuran dibawah 14" inc maka anda harus bisa menghapalkan nilainya.

Itulah ulasan yang singkat dari sebuah sistem pemipaan, tunggu info-info menarik lainnya dari kami yang akan membahas lagi secara lebih detail tentang sistem pemipaan.

Berita Terkait

Tabel Nominal Ukuran Pipa dan Schedule Pipa
Tabel Nominal Pipe Size dan Pipe Schedule - Nominal pipe size (NPS) merupakan cara atau metode untuk memberi nama pipa berdasarkan ukuran pada diameternya, ingat ya diameter nominal pipanya, bukan dia ...
13 Agustus 2019
Kenali Perbedaan Pipa dengan Tube
Istilah pipe dan tube terkadang sering tertukar, meskipun sama-sama punya fungsi untuk mengalirkan fluida. Pipe dan tube mempunyai karakteristik yang jelas berbeda. Pipe diidentifikasi sebagai nominal ...
06 Agustus 2019